huh, hari ini saya sombong dan arogan sekali.. :(

pergi dari rumah udah lewat 10 menit dari waktu yang ditetapkan membuat saya terburu buru ketika menjalankan si mio putih. pikiran melayang-layang, ga mau telat dateng ke kantor. satu satunya jalan yang mesti ditempuh adalah ngebuuuuuuut!!

sepanjang jalan menuju guruminda sepi karena anak sekolah udah pada libur (deket rumah saya ada SMK Igasar dan TK SD SMP SMA Al Ghifari). so far so good. mendekati rel kereta api, ada dua mobil yang berjalan lambat di depan motor saya, angkot ciwastra-ujung berung dan mobil colt yang ngangkut sampah. wahh.. mesti disusul nih pikir saya. mulailah saya ngambil jalur ke kanan dengan niat akan menyusul. mobil pertama bisa saya susul dengan mulus. berhubung jalan di guruminda jelek dan berlubang cukup besar, saya bersabar untuk menyusul mobil kedua.

ketika dapet kesempatan saya pun mulai ambil kanan dan siap ngegas . oo oo.. ternyata di depan ada becak yang bawa penumpang, saya dah ga mungkin nyusul lagi. akhirnya saya berhenti dan nunggu mobil kedua untuk maju sampai saya dapet ruang untuk nyusul lagi. tanpa diduga, abang becaknya marah sama saya. dia bilang ” woy, geus nyaho aya beca di kiri, hayoh we hayang nyiap!!” (woy, udah tau ada beca di kiri, pengennya nyusul mulu). waduuuuuh.. saya langsung malu dan merasa bersalah! secara emang saya tuh ga hati hati dan maen pengen nyusul mobil kedua aja. padahal saya tau jalan guruminda itu kecil dan rusak, ga mungkin nyusul dengan kecepatan tinggi.

sepanjang jalan saya tak habis merutuki dan memarahi diri sendiri. hal ini jangan sampai terulang lagi dan kamu harus banyak bersabar, Wi! begitu saya bilang sama diri saya sendiri. terima kasih atas teguranMu lewat abang becak ya Rabb. Huh, hari ini saya lagi ga suka ama diri sendiri, sombong dan arogan 🙁

*renungan di hari Jumat, khusus untuk kata pengganti orang pertama memakai kata saya, gue nya ilang dulu deh.. hehehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *