bio 99 upi, teuteup eksis..

hey, long time no see.. (nurutin quote diiklan..)

tgl 13 sept 2008, gue sama temen temen satu angkatan satu jurusan di kampus tempat kuliah dulu memutuskan untuk ketemuan sekalian silaturahmi, sekalian buka puasa bersama.. yang dateng? teuteup.. orang orang yang eksis.. heuheu..
semoga silaturahmi kita ga putus sampe disini ya, temen temen..

finding nemo

itu judul film favorit gue. menurut gue film itu kocak abis. setting cerita dibawah laut, di coral reef laut pasifik yang luar biasa indah adalah satu hal yang menjadi alasan gue mencintai laut (dan pantai tentunya). film itu udah lama banget beredar, taun 2003 kalo ga salah, tapi semakin ditonton semakin ga ngebosenin.

kekuatan yang bikin gue ga pernah bosen nonton finding nemo adalah:
1. coral reef beserta makhluknya yang super duper cute
2. cerita filmnya yang ga biasa (tentang hubungan ayah dan anak laki-lakinya)
3. keseriusan pembuat film dalam menggarap tokoh tokoh di film itu sesuai dengan habit aslinya (clown fish yang tidak tersengat ubur ubur, kuda laut yang alergi H20, dst). tambah ilmu tuh!
4. joke jokenya yang segar dan ga biasa

adegan favorit gue di finding nemo adalah waktu marlin sama dory mu nyebrangin palung laut. kata gerombolan ikan yang mereka temui sebelumnya, “you must get through it, not over it”. tapi trus marlinnya ga percaya dan keukeuh mau ngelewatin atasnya. alhasil dory nya kesengat ubur ubur dan pingsan. pelajaran untuk gue supaya ga underestimate seseorang walaupun kita tau orang tersebut punya kelemahan.

finding nemo selalu bisa jadi penghibur gue disaat suntuk. selalu bisa membuat gue sejenak melupakan hal hal yang terjadi disekeliling gue. gue belum pernah nemu film kartun lain yang bisa bikin gue ngefans berat (lagi). disney emang jago bikin film kartun. just keep swimming..just keep swimming.. (penghiburan dory ketika marlin down karena menyerah nyari nemo).

polisi oh polisi

kemaren gue sama eka pergi ke jalan martadinata pake si mio putih. pas perjalanan pulang ke kantor lagi, kita diberhentiin sama polisi di belokan pizza hut arah buah batu. polisi itu minta eka untuk nunjukkin sim nya dan kemudian minta kita untuk masuk pos. merasa ga melakukan sesuatu yang salah, dengan entengnya kita nurutin polisi untuk masuk ke posnya. di dalem pos polisi ada satu orang polisi lain yang lagi bengong. di dalem pos, tu polisi minta kita nunjukkin stnk. gue layanin.

setelah itu, keluarlah kalimat, “ga boleh puter balik di situ ya”. flash back, fyi, di jalan lingkar selatan dari perempatan buah batu sampai perempatan pelajar pejuang ada dua tempat puter balik. dari arah BKR jika kita mu ke buah batu kita harus puter balik di hotel horizon, dari arah pelajar pejuang jika kita mau ke jalan banteng kita harus puter balik di deket ruko citifinancial. polisi tadi nyangka kita puter balik di deket ruko citifinancial, padahal gue sama eka dari arah jalan banteng menuju buah batu yang berarti sudah pasti kita puter balik di horizon.

terjadilah percakapan ini selanjutnya.
eka : kita ga puter balik di situ pa, kita puter baliknya di horizon
polisi 1 : kamu yakin?
dewi : yakin lah pa, orang saya dari arah palasari koq
polisi 1 : bener?
dewi : ya bener lah pa, ngapain bulan puasa bohong
polisi 1 : gimana pa komandan?
polisi 2 : ya udah klo bener, tapi spion dipasang dua duanya kan?
eka : ow..jelas pa.. (sambil nunjuk ke motor gue)
polisi 2 : oke deh kalo gitu silakan dilanjut

terusnya gue sama eka keluar pos polisi. gue pikir, please deh, tu polisi dua iseng banget! keliatan nyari nyari kesalahan! keliatan butuh duit banget (that’s very rude huh? :P)! sambil ngegerutu menuju motor, gue bilang “laen kali pasang cctv klo mu nyari duit”. udah pasti ketangkep basah tuh, ga bisa ngelak lagi, ya kan?

sepanjang jalan buah batu sampe kantor, gue bedua eka ngabahas itu. malahan eka bilang polisi kadang nyari kesalahan tuh sampe sedetail-detailnya. sim stnk beres, spion. spion beres, helm. helm beres, tutup pentil. gubrak deh!

citra buruk polisi akan terus melekat jika oknum seperti kedua polisi yang gue temuin di perempatan buah batu kemaren masih ada. bukan orangnya, tapi mentalnya ama kelakuannya. jaman bokap gue masih jadi polisi, polisi adalah sosok yang disegani, dihormati bahkan seringkali dianggap segala-galanya saking berwibawanya seorang polisi dimata orang orang dulu. entah kenapa hal itu luntur begitu saja. apakah ini menandakan mental kita juga selembek seperti kelihatannya? ada apa sih dengan diri kita sendiri?

TRD is back!

Pasti kalian semua pada tanya tanya, apaan tuh TRD? Merek karpet mobil kah? Gank motor? Merek kolor? Distro lama jadi baru? Grup band lawas? Hihihi.. well..kalian semua salah!! TRD itu adalah singkatan dari nama nama anggotanya, Triyani alias enthell, Rani alias Uni dan Dewi alias ceuceu. Sounds familiar? Ya iyalah! Dewi alias ceuceu tuh kan yang punya blog ini!

Nama TRD sebenernya bukan nama gank. Nama TRD terinspirasi dari karpet mobil yang ada tulisan TRDnya. Pas banget ama huruf depan nama kita bertiga. Nama TRD ga sengaja ditemuin pas kami kelas 4 SD (taun 91an kalo ga salah) dan dideklarasikan sebagai nama yang kami pake untuk menegaskan eksistensi kami (hihi..eksis, teuteup).

Kami bertiga sudah berteman sejak kelas 3 SD. Waktu itu Enthell baru pindah ke komplek perumahan yang sebelumnya sudah ditempati oleh Uni dan saya. Karena kami satu angkatan, kami langsung akrab gitu, secara rumah kita deketan. Pokonya kemana mana kita barengan. Cara temenan kami tuh unik banget, lebih banyak musuhannya dari pada akurnya. Kadang saya sama Uni musuhin Enthell, kadang Enthell sama Uni yang musuhin saya, gitu sebaliknya. Tapi yang paling seru adalah kami tuh paling rajin ikut nimbrung di acara 17 Agustusan tiap taun dengan nari. Trus tarian kami ma kostum panggung kami tuh paling keren dimasanya (cieee cieee..ngaku ngaku weh). Kalo ngeliat foto foto jadul suka pengen ketawa, yang keren di masa lalu ternyata oh-so-outofdate banget di masa sekarang.

Ga kerasa sekarang udah ampir 18 taun kami temenan. Kami masih saling sering menanyakan kabar, secara tetanggaan. Walaupun kami tidak sedekat dan seakrab dulu, setidaknya kami masih menganggap satu sama lain sebagai keluarga besar kami. Perubahan datang silih berganti, kisah senang, sedih, susah bergiliran menghampiri hidup kami. Uni ke Bekasi, saya ke Jakarta, Enthell tetep di Bandung, sampe pada akhirnya kami ngumpul lagi semua di Bandung pada saat ini.

Kemaren kami ngumpul ngumpul abis buka puasa di Ngopi Doeloe. Seru! Seuseurian alias ketawa ketiwi. Long time no see gitu loh. Begitu ketemu langsung curhat each other, saling menanyakan kabar masing-masing. Saya sirik niy ma enthell, dia udah punya kabar bahagia duluan (saya kapan ya?). duuh..miss that moment!

Saya sayang sama mereka berdua. Tanpa mereka, saya mungkin ga kan jadi seperti ini, saya ga kan pernah menjadi orang yang sebaik ini, mereka yang membentuk saya. Mereka berdua adalah keluarga saya yang paling berharga. Saya pasti akan sangat kehilangan mereka berdua pada saatnya nanti tiba (hiks..).

cinta di dalam doa

Ya Allah berilah aku rezeki cinta-Mu dan cinta orang yang bermanfaat buatku cintanya di sisi-Mu.

Ya Allah segala yang Engkau rezekikan untukku di antara yang aku cintai, jadikan itu sebagai kekuatan untuk mendapatkan yang Engkau cintai

Ya Allah apa yang Engkau singkirkan di antara sesuatu yang aku cintai, jadikan itu kebebasan untukku dalam segala hal yang Engkau cintai.

Amin ya rabbal ‘alamin

(HR. At Tarmidzi)