suatu pagi di TVRI..

kemarin pagi jam 5.30 di TVRI ada acara talk show, nara sumbernya bapa-bapa dari Bagian Kepenghuluan Departemen Agama RI. Pas acara itu mendekati sepertiga waktu terakhir ada ibu ibu yang nanya soal biaya nikah. Bapanya ngejawab hanya 30rb!! Murah pisan uy! Biaya itu katanya bapa yang tadi untuk pencatatan dan pembelian buku nikah suami istri itu loh. Lalu apa penyebab biaya nikah jadi 20 kali lipat lebih mahal? Inilah jawaban bapa-bapa itu.
1. Akad nikah dilaksanakan di weekend. Hari libur pagi PNS, yang berarti lembur.
2. Akad nikah diadakan di rumah, hotel, mesjid atau gedung resepsi. Berarti perlu ongkos walau kadang-kadang kita jemput juga.
3. Penghulu kadang diminta jadi MC, khutbah nikah, pengajian, nasyid, untung ga diminta jadi pengantennya..hehe..

ngedenger hal itu gw jadi punya beberapa kesimpulan.
1. betapa uang menjadi hal yang sangat penting bagi kita sekarang, yang namanya mata duitan itu udah ga mengenal domisili,umur dan jenis kelamin. Uang seakan jadi alesan untuk menghalalkan segala cara, ga peduli keadaan orang lain seperti apa.
2. adakan lah akad nikah di hari kerja
3. ga usah resepsi besar-besaran, yang penting maksud dan tujuannya tercapai.
what do you think?

A Special Thing

Lo pernah ngerasa special? Gue pernah, beberapa kali dan sangat berkesan. Justru yang bikin gue ngerasa special itu orang orang yang ga pernah gw duga sebelumnya, bukan cowo gue, bukan pula keluarga gue.

Yang paling gue inget adalah ketika pada suatu hari di tahun 2001 (bulan apa ya?lupa) pas keluar praktikum fisiologi tumbuhan gue dikasih bunga mawar warna pink. Bunga itu dapet nyolong dari halaman rumah dosen kata yang ngasihnya. Gue bingung bercampur heran, apa motivasi dia ngasi gue bunga mawar. Cowo itu ga bilang apa apa, dia hanya senyum, tapi senyumnya itu tulus bgt. Entah apa yang ada dipikiran dia saat itu, tapi itu sangat berarti buat gue, dan membuat gue ngerasa special. Aduuh yang namanya geer, segede gunung! Hehe..

Beberapa yang masih gue inget adalah ketika mereka (baca: cowo) bilang klo gue itu cantik. Kata itu bener bener ampuh deh buat ngerayu cewe. Tapi harus dilakukan dengan tulus, ga dibuat buat, dan bukan karena lo minta pamrih. Cantik itu universal dan banyak makna. Ga melulu tentang kulit putih dan hidung mancung. Menurut buku Beauty Case nya Icha Rahmanti, “there’s no beauty without emotions”. Ada juga quote lain yang gue suka banget dari buku itu, katanya cantik itu relative, jelek itu absolute (sounds familiar, kan?).

Paling banyak orang bilang klo suara gue bagus, badan gue bagus, pake baju apa aja terlihat bagus (jangan protes yah..!). Pokonya sesuatu yang bersifat fisik. Beberapa hal yang gue liat, orang lebih ngerasa special klo dia dipuji secara fisik, so do i. Pujian itu penting buat gue, karena itu bisa nge-boost rasa percaya diri gue. Itu karena gue adalah orang yang terlihat tegar di luar tapi sangat rapuh di dalam. tapi jujur, gue ngerasa paling special klo gue dibilang jago dalam melakukan suatu hal, seperti jago basket misalnya (padahal bnyk orang lebih jago dari gue..).

Menurut gue, merasa special itu berarti merasa diakui bahwa kita itu hadir di dunia. Hadir di dunia berarti kita itu diakui sama semua orang, berarti kita punya tugas yang harus kita lakuin. Tapi yang sangat disayangkan, kebanyakan lingkungan tidak mendukung kita untuk menjadi seseorang yang special. Menjadi special tidak berarti kita harus berwajah cantik atau ganteng (itu hanya bonus dari Sang Pencipta), tapi lebih kepada apa yang bisa lo berikan buat dunia ini dan buat diri kita sendiri.

Tapi ga usah nunggu orang lain bilang special untuk menyadari klo kita itu special. Kita udah special koq dengan segala kekurangan dan kelebihan kita. Dengan kita nunjukin apa potensi kita, apa yang kita bisa kerjain, apa yang terbaik dari diri kita, maka orang dengan sendirinya akan menyadari dan melihat klo kita itu sangat special. Jadi, selalu lakukan yang terbaik!! Setuju?!

Reunian

udah sebulan ini temens smp ngajakin jalan mulu.. nonton, makan, karoke ma nyodok..


ini kita-kita lg makan at bmc paris van java mall, 7 maret 2008

gw diajarin tuh nyodok, lumayan lah bisa walau pun sebatas bola lurus ma hole (itu pun ga masuk!!hehe).
klo nonton mah emang dah hobi gw, jadi asik bgt klo diajakin.. kmrn kita abis nonton 10000 bc.. ga begitu rame, duduk kedua dari depan, cangkeul bin pegel lah hasilnya..
naaahh.. ini hobi gw yang baru.. ternyata gw bisa nyanyii!!

sebenernya pengen cerita banyak.. tapi lagi hoream nulis.. hehe jgn kecewa yah..

Progress

Okay…

Ini progress setelah hampir 2 minggu episode 30 hari mencari cinta dimulai..

1. Ngumpul-ngumpul ma temen-temen SMP
Gue percaya segala sesuatu udah ada jalannya sendiri. Lagi browsing + cek email, tiba-tiba temen SMP yang dah lamaaaa banget ga ktemu, view ke FS, trus add ke YM. Singkat cerita kita conference bareng di YM, dan sepakat untuk ngumpul. Plaza Dago lah tempatnya. seru! Yang datang cowo semua (thx God!! hehe), ternyata mereka semua ga berubah masih seperti yang dulu. Lebih serunya lagi, ternyata hanya satu yang udah nikah,hmmm..

2. Ikutan milis
Setelah bingung nentuin pengen ikutan milis apa, akhirnya tercetus untuk ikut milis indo backpacker (berharap ada cowo potensial yang belum nikah). Jadi kepikiran suatu saat gue mesti jalan secara backpacker ke suatu tempat! Bisa dalam negeri or luar negeri.. Ini mungkin untuk jangka panjang..

3. Minta dikenalin ma temennya temen yang lagi jomblo
Katanya ini cara yang paling efektif, gue dah ngehubungin beberapa teman. Mereka respon positif dan dengan senang hati akan bantu gue. Tapi sampe sekarang belum ada kabarnya (knp ya??)

4. Punya blog (kata Agus ini salah satu caranya..)
Finally gue punya blog!! umumin dong ke semua cowo!!

5. Rajin update social media account
Mungkin ini salah satu yang ga nyambung, tapi kan bisa tau sapa yang view.. adakah seseorang yang potensial disana?

Populasi cowo potensial sudah semakin langka dan berkurang.. Di kontaminasi oleh cowo brengsek tukang nyiksa cewe, cowo player, cowo gay dan cowo yang pengen jadi cewe.. Meski gitu harus tetep optimis. Tetep semangat, Wie!!

Sepenggal Ingatan Lama

Reuni berarti bertemu kembali, berkumpul kembali, bersatu kembali or apa pun istilahnya, tapi bagi gue lebih ke silaturahmi kembali setelah lama berpisah..

Kayaknya paling seru reunian itu sama temen temen TK, yang bener bener belum pernah ketemu lagi semenjak lulus TK.. Seperti apa perubahannya kayaknya seru buat diikutin. Kebanyakan bikin pangling..
dulu waktu kecilnya imut imut, eh udah kuliahnya tinggi besar.. Waktu dulunya paling cakep sedunia, udah gedenya biasa biasa aja gitu juga kebalikannya. Tapi, yang ga berubah juga banyak. tetep putih, tetep cantik, tetep cakep, tetep pendiem, tetep attractive, tetep omdo (omong doang), tetep lugu, tetep naif, tetep gokil,dan sejuta tetep tetep yang lainnya..

Lucu klo nginget kejadian yang pernah dialamin bertahun tahun yang lalu.. Selalu memperkaya wawasan, pengalaman, ilmu dan khazanah kehidupan.. Dulu, gue ga pernah berpikir untuk menjadi gue yang sekarang. cita-cita yang dulu pernah diimpikan tidak menjadi kenyataan. Sepertinya istilah yang bilang klo hidup adalah pilihan itu memang bener.. kita harus selalu memilih..

Waktu SMP dulu pengen masuk SMA Tarnus tapi ga lulus, pengen masuk SMA 2 bdg tapi nem nya ga cukup akhirnya pilihan SMA 20 yang masuk. Waktu lulus SMA dan ikut UMPTN dulu gue harus milih jurusan yang cocok dengan apa yang gue pengen. binguuung banget, sementara ortu ga bolehin gue untuk keluar kota dan gue sendiri ga yakin dengan kemampuan gue bisa nembus PTN di Bandung. Gue ikut USM D3 Unpad jurusan komunikasi bisnis, lulus. Disaat yang bersamaan gue juga lulus Biologi UPI. Sempet ga tau mesti milih apa, tapi sobat deket gue, Enthell yang juga lulus D3 penyiaran Unpad ngajakin untuk masuk Unpad aja. akhirnya gue bilang ortu dan mutusin untuk masuk Unpad.

Di jalan gue ketemu ma tetangga yang dah duluan masuk UPI, trus gue ceritain apa yang gue alamin. Dia ngasih masukan mending masuk UPI aja yang S1 dari pada unpad D3, katanya klo D3 mu ekstensi ke S1 mahal. Wuaah.. Dari situ gue mikir lamaa.. Tapi gue tetep pergi ke unpad sambil menimbang nimbang baik + jeleknya pilihan yang akan gue ambil nanti. gue lagi ngantri tes kesehatan di unpad pas tiba tiba dapet pencerahan untuk masuk UPI aja !!! Buru-buru + kebut langsung cabut ke UPI daftar ulang, dan pfuiiiiihhhh finally.. Gue masuk UPI!! and the life goes on.. until now..

Sambil ngeliat kebelakang, gue sempet nyesel kenapa ga ambil Unpad aja..  At the mean time gue bersyukur banget bisa masuk UPI yang ternyata lebih dari yang gue inginkan..

Kembali ke reuni.. akhir akhir ini, gue banyak ktemu ma temen-temen yang dah lamaaa banget gada kabarnya. seru ngamatin mereka.. Gue jadi inget ma diri gue sendiri.. Mereka yang sekarang adalah apa yang mereka pilih bertahun-tahun yang lalu. Pilihan memang tidak selalu benar, dan tidak selalu salah, tapi itulah hidup yang harus dijalani. Kita menuai apa yang kita tanam karena tentu saja kita sendiri yang memilih apa yang ingin kita tanam. Yang paling penting adalah kita harus selalu menjadi diri kita sendiri, kita memilih atas dasar apa yang kita inginkan, bukan karena orang lain yang mengharuskan kita untuk memilih pilihan itu. Tidak usah menyesal jika ternyata apa yang kita pilih ternyata jauh dari apa yang kita inginkan. Pasti ada rencana yang lebih indah yang Allah siapkan untuk kita dibalik pilihan yang kita buat itu. Optimis lah selalu!!