Category Archives: review

Membandingkan Pria

Iseng iseng bandingin pria pria di kantor lama dan kantor baru, gini hasilnya :

Departemen Marketing
– Rambut klimis, disisir rapi
– wangi parfum masa kini
– celana cigarette pants
– kemeja slimfit
– mobilnya sedan
– lagu favorit : Judika, Rio Febrian, Kerispatih
– Gak mau keliatan kucel, kudu kinclong

Departemen Creative
– rambut gondong dan pendek, gaya anak band
– wangi parfum suka suka, yang penting gak bau
– celana yang enak dipake, model bebas
– kadang pake kemeja, kadang berkaos ria
– mobilnya yang jadul atau tipe unik yang gak mainstream
– lagu favorit : band indie, lagu dugem atau lagu yg ngetop 90an
– kucel udah gak jaman, rapi itu penting.

Kamu suka yang mana? Saya sih yang kedua.. hehe..

Malam Minggu

Hei, ini malam minggu? Kok ga berasa malam minggu ya?

 
Hari ini saya berkutat dengan banyaknya hal yang harus diselesaikan. Laporan, materi website, meeting dan yang paling penting, membersihkan dan memberi makan ikan ikan tercinta di akuarium virtual saya. Saya tak sabar menunggu satu jenis ikan lagi menjadi dewasa agar bisa saya kawinkan,lalu saya dapat ekstra poin 1000, naik level dan saya bisa beli ikan jenis baru lainnya. Hurrayy!! Can’t hardly wait!!

Ini malam minggu ya? Ketika saya pulang kosan sepi. Semua lampu kamar mati.

Malam ini saya berencana untuk membuat tulisan sebanyak-banyaknya. Killing time, mengasah kemampuan menulis dan tentu saja, jomblo. Banyak ide muncul di kepala saya. Apalagi tadi sore sebelum saya pulang, saya sempat mengobrol dengan sahabat. Saya langsung kepingin cepat pulang dan menuangkan obrolan dengan sahabat saya itu tadi kedalam tulisan.

Sepertinya ini memang malam minggu. Status di facebook hampir semuanya membicarakan laga Persib vs Persebaya, yang jadwal pertandingannya memang dihari Sabtu.

Malam ini saya kelaparan. Tapi saya malas keluar mencari makanan. Ternyata menulis itu butuh kalori yang tinggi, hampir setara dengan abang beca dan abang kuli bangunan. Ahhaa, saya baru ingat, saya punya rice cooker baru! Sebaiknya saya masak nasi. Lauknya masih tetap sambal goreng udang kering yang saya beli seminggu lalu. Harus mau. Karena uang di dompet tersisa hanya 50 ribu.

Malam ini tak terasa sebagai malam minggu. Tapi saya merasa ini memang hari Sabtu, karena ekor mata saya melihat tumpukan cucian di sudut pintu.

Besok hari Minggu. Itu yang penting.

Ciledug, 23 Januari 2010
20.49 WIB

#latepost #facebook #notes

Her The Movie : The Moon Song and Fashion Style

The Memorable Pocket
The Iconic Pocket

Ini posting yang sangat telat. But it’s okay, better late than never, right?

Review film ini pasti udah pernah ditulis banyak orang, saya hanya akan nambahin sedikit aja dari sudut pandang seorang dailydewi. Hanya 2 poin yang jadi perhatian saya di film ini, original soundtrack dan detailnya.

Arcade Fire dan Karen O berhasil mencuri hati saya untuk urusan scoring music dan The Moon Song-nya. It’s a very sweet song, loooove it. Abis nonton bela belain deh tuh browsing yutub di smartphone ampe pegel pergelangan tangan. Pokonya juara deh. Gak heran kalo mereka masuk nominasi Oscar 2014 untuk kategori music best original song, best original score daaaaan best picture. Thumbs up!

Tentang details, saya sukaaaa banget sama fashion style yang digunakan sama para pemeran di film ini. Punya karakter khas yang bikin enjoy mata merhatiinnya. Joaquin Phoenix as Theodore bajunya warna hangat semua. Gayanya cenderung klasik tapi pas banget ama karakternya meskipun latar belakangnya adalah masa depan. Ini semacam alert, bahwa style itu berulang. Penempatan peniti di tengah saku supaya mini pc-nya bisa nongol itu juga keren.

her the movie 1 her the movie 3

 

 

 

 

 

Film ini bernuansa hangat. Pemilihan material di interior, warna baju para pemeran, warna OS dan mini pc yang senada, pencahayaan dan artistik lainnya bikin film ini down-to-earth. Berasa jadul tapi tetep kesan futuristiknya kental. Agak indie, idealisme tinggi dan punya karakter.

Well, penilaian saya adalah 9/10.

*kemudian merindukan film seperti ini dibuat di Indonesia*

Image diambil dari herthemovie.com

My New Red Nokia Lumia 720

Hai readers!

Udah lama nih saya gak review produk terutama henpon. Ya harap maklum, baru sekarang nih punya rezeki buat ganti. Harga henpon pinter sekarang mahal mahal yah.. Hehehe..

Buat loyal readers, pasti tau dong saya pernah punya henpon apa aja? Ayo sebutin! Oya, sebetulnya ada yang belum sempat di review, henpon android dari brand Korea yang sangat mainstream ituh. Tapi ya sudahlah, udah terlalu mainstream jugak sekarang. Hehe.. Sempet bingung akan melabuhkan hati ke henpon pintar dengan sistem operasi apa. Setelah baca review dan ngumpulin info sana sini, akhirnya pilihan hati dan chemistry lebih condong ke Nokia Lumia 720 yang warna merah. Kayak gini nih penampakannya :

Android vs Windows
my old Samsung Galaxy Mini  vs my new Nokia Lumia 720
Hijau vs Merah

Pertama kali pake 720 ini yang saya rasakan adalah : ribet. Hahahahaha… Belom biasa kali yeeee.. Kalo android pan udah khatam.. Keribetan yg paling terasa adalah gimana caranya sinkronisasi 720 ini ke PC karena gak ada drivernya. Saya masih pake Win 7, sementara henpon ini berbasis Win 8. Setelah browsing sana sini, akhirnya nemu juga aplikasi yang bisa menjembatani antara henpon dan PC, semuanya bisa didapat di sini dan di sini. Sebelumnya hampir stress, soalnya ini henpon sunyi sepi dan susah banget mau copy lagu atau foto.

Lalu, sekarang gimana? Sekarang malah cinta banget ama henpon ini, gampang banget dipakenya! Saya pernah punya henpon warna merah dari brand yang sama ini 2 kali taun 2007-2008 yang lalu. Well, i love red! For me, red is basic color. Bisa banget di mix and match ama warna apa aja. When i’m in doubt, wear red. Walaupun aplikasi social media di windows phone ini masih terbatas, tapi udah cukup eksislah dengan adanya Path, Whatsapp, Instagram, Twitter, Facebook dan Linkedin.

Udah, segitu aja reviewnya. Jangan kecewa, web web lain udah banyak yang review henpon ini, saya cuman bagian hore horenya aja. Hehehe.. Pengalaman kamu gimana? Boleh lho share di sini. ^,^

proudly present, handphone baru kuuu..

minggu ini ‘terpaksa’ beli henpon baru. henpon lama dengan merk sama layarnya blank, blanknya bukan item, tapi putih, sama ama warna casingnya.

sebelumnya sempet bingung, mu beli henpon tipe apa? secara duit tipis. searching lah selama beberapa hari sampe beli koran P**** segala.

di dalam hati udah bulat tekad pengen beli yang touchscreen dari vendor henpon Korea. berangkat lah gue ke ITC Ambassador di hari itu. sampai di lokasi, langsung menuju ke counter vendor yang dipengen. pas tanya harganya, omaygat! melebihi budget! big big NO! tapi gue tetep harus beli henpon hari itu juga, mengingat gue kan kacung paling sibuk sedunia bokk!! 😛

berhenti di satu counter vendor Jepang-Swedia, mulai kepincutlah gue sama si henpon nan kecil mungil ini. typenya F100 Jalou, merk Sony Ericsson (review silakan lihat di sini ya ).

so sad but true. gue udah ga peduli lagi ama yang namanya spesifikasi henpon pada saat itu. asal bisa telp ama sms udah cukuplah (tapi teuteup mesti gaya duong!). beda ama jaman dulu yang ribet banget tiap mu beli henpon. mesti ampe istikharoh segala!

semoga ni henpon awet ampe 3 taun kedepan. kagak sering jatoh dan ngilang. amin