Category Archives: my adventure

Trip to Pangandaran (part 2)

Cijulang jaraknya sekitar 30-40 km dari Pangandaran (berdasarkan plang yang gue liat di pinggir jalan). Sebelum ke Cijulang kita akan ngelewatin Parigi dan jalan menuju pantai Batu Hiu (next time ke Pangandaran lagi harus nyempetin ke situ). Ngitung jaraknya udah kerasa jauh banget perjalanan yang akan kita tempuh. naik motor, angin ngagelebug, hasilnya masuk angin (kita ga persiapan bawa jaket soalnya, hehe..). Pangandaran-Cijulang gue yang bawa motor, Rini arah sebaliknya. jalan raya nya termasuk sepi (dibanding ama Bandung, ya iya lahhh), angkot, bis lewat hanya sesekali. Itu pun penumpang didalemnya ga terlalu penuh. Sepanjang jalan alhamdulillah mulus, ga ada hambatan. para pengendara motor daerah sini pada seneng ga pake helm, entah kenapa.

Rini janjian sama Pa Asep (petambak udang itu loh) di bengkel Teguh Widodo daerah perempatan Oyon, Cijulang. Sempet nanya beberapa kali ama penduduk setempat yang udah pada gaya entah mu kemana, tapi nongkrong pinggir jalan, ternyata perempatan Oyon itu masih jauh. Setelah berkendara hampir 45 menit dari Pangandaran, sampailah kita di perempatan Oyon. Ternyata deket ama bandara Nusawiru yang legendaris itu (disebut legend karena termasuk bandara perintis, bagi gue.. hehe). Sempet nunggu 30 menit di bengkel (gue malahan sempet BAB segala, hihihi.. nature call..), dateng juga Pa Asep yang ditunggu tunggu. Ngobrol sebentar langsung kita betiga cabut ke tambak udang. Jreng jreng..

Jalan menuju tambak udang ternyata ngambil rute bandara Nusawiru, masuk gerbang bandara, nyebrangin jalannya pesawat, baru sampe tambak. Sempet deg-degan tuh pas nyebrangin jalannya pesawat, takutnya tiba tiba ada pesawat landing dan nabrak kita..Hiiii.. amit amit.. Alhamdulillah kaga terjadi apa-apa..

Dari tiga tambak udang yang kita kunjungin, gue nemuin tiga karakter orang dari tiga background yang berbeda. Kalo yang pendidikannya SMA sangat terlihat rendah hati dan ramah, kebalikan dengan sarjana, terlihat sangat sombong. Sepertinya dia ngerasa klo dia paling tau tentang dunia pertambakan. Padahal mungkin yang pendidikannya SMA itu pengalamannya lebih banyak. Pa Asep aja yang ngakunya ga pernah sekolah tinggi tinggi terlihat sangat menguasai pertambakan, namun dia tidak mendominasi pembicaraan. Justru si mas sarjana itu yang sangat mendominasi dan annoying klo menurut gue.

Hal menarik lain yang gue temuin adalah bukti nyata klo orang suku Jawa itu lebih rajin, lebih ulet dari pada suku Sunda. Orang Jawa sepertinya selalu haus ilmu dan pengalaman. Orang Sunda selalu terjebak pada comfort zone yang dibuatnya sendiri. Tapi itu terlihat sangat subjektif ya? Karena gue kan cuman observe mereka selama 2 jam aja.

Pulang dari tambak pas banget matahari ada di ubun ubun, mendidih tapi ketutup angin yang ngagelebug. Efek yang paling kerasa adalah dehidrasi. Menuju Cijulang kita lewat bandara Nusawiru lagi, dan hey,  ada pesawat landing!! Pesawat kecil sih, gue ga tau pasti jenisnya apa, fokker kali yah? Pokonya pesawat punyanya mba Susi yang terkenal itu loh, yang pernah masuk Kick Andy dan beliau adalah orang pertama yang mendaratkan pesawatnya di Aceh pasca tsunami. Wuiiiih.. rasanya bangga jadi orang Sunda.. hehe..

Nyampe jalan utama Cijulang, gue ma Rini pamitan ke Pa Asep karena kita mu langsung cabut ke Green Canyon yang luar biasanya indahnya itu. Mu berenang coy!! Niat banget deh pokonya!! Dari Cijulang ke Green Canyon hanya butuh waktu maksimal 10 menit aja naek motor..  Huhuy!!! Cant hardly wait!! Green Canyon, here we come!!!!

to be continued..

Trip to Pangandaran (bagian 1)

Hampir semua orang yang gue kenal, pernah ngunjungin Pangandaran, tapi sayangnya gue belum. Sampai pada akhirnya gue memutuskan untuk pergi ke Pangandaran berdua ma Rini yang kebetulan butuh wawancara untuk ngelengkapin tesisnya ma petambak udang di sana.

Ceritanya gue pengen nikmatin perjalanan, tapi dengan budget yang ga terlalu tinggi. Terinspirasi ama temen temen di milis, yang penting adalah menikmati dan mensyukuri, dan memang gue ga punya budget banyak juga siy, huehuehue… Ini adalah perjalanan pertama gue setelah gue vakum 1 taun ga jalan jalan. Sebenernya selama satu taun itu gue jalan siy, tapi cuman sebatas Bandung-Jakarta doang, bosenn!!

Sedikit maksa ma HRD, ma atasan, alhamdulillah gue diijinin berangkat. Gue ambil cuti hanya dua hari, mengingat di Pangandaran kata orang ga begitu banyak tempat untuk diexplore. Persiapan packing hanya 2 hari, berikut bingung bawa baju apa, karena bawa imej kantor niy!! Hihihi.. Padahal orang Pangandaran mungkin pada belum tau brand kantor gue itu apa, yang jelas bukan spesies ikan baru.. Barang yang wajib dibawa adalah baju renang. Gue baca dimilis, klo ke Green Canyon wajib berenang, dan secara gue ke pantai aktivitas wajib ya nyeburr..

Sempet bingung mu pake angkutan apa ke Pangandaran. Travel Sari Harum ga masuk budget (80 rb sekali jalan), 4848 ga jelas ada keberangkatan apa kagak, satu satunya yang pasti berangkat dan murah ya bis Budiman. Gue ma Rini mutusin berangkat jam 7 malem setelah dapet info dari kondektur bisnya, dan kami janjian di Terminal Cicaheum. Alhamdulillah bisnya ada, walaupun ekonomi seat 2-3. Gue pikir cingcay lah, palingan tidur di jalan, pegel pegel mah biasaaaaaa… Ga lupa gue minum tolak angin, senjata andalan klo mu perjalanan malem, selain itu gue kan pengen disebut orang pinter, huehuehue.. Berangkat mang!!!

Sampe Pangandaran jam 2 subuh. Gue bilang ma Rini untuk jalan kaki aja nyari hotelnya. Pake beca/ojek suka ditawarin hotel yang harga ma service kayak bumi dan langit, jauuuuuuh banget bedanya. Gue so tau aja gue mo nginep dimana. Ternyata jalan kaki dari terminal ke tempat nginepnya jauh banget!! Harganya pada mahal pula!! Cape nyari nyari akhirnya kita mutusin untuk nginep di penginapan yang pertama kali kita temuin. Ada seorang ibu yang lagi keluar rumah, kita tanya deh penginapan yang murah dimana, ibunya langsung nawarin nginep dirumahnya aja, 100rb dua malem!! Wuihhhh… Bakalan irit banget nih perjalanan gue kali ini. Kamarnya didalem rumah, kamar mandinya didalem kamar, privacy cukup terjaga. Gada AC, ga pake tv. Tapi mengingat niat kita emang mu jalan dan cuaca Pangandaran yang windy banget plus dingin, jadi fasilitas segitu worth lah.. Nyampe kamar langsung tidur nyenyak, siapin badan untuk aktivitas nanti pagi yang udah di arrange bakalan sedikit melelahkan. zzz..zzz..zzz

Jam 7 pagi kita bedua udah siap siap mu ngajajal Pangandaran. Pengen makan pagi dulu, laparr uy!! Nemu warteg di terminal, langsung dijajal masakannya. Yummy yummy.. Udah lama gue kagak makan telor dadar anget.. Wuih, selera makan langsung memuncak!! Selesai makan kita bedua discuss tentang schedule. Schedule hari ini wawancara petambak udang di Cijulang sampe dzuhur, lanjut ke Green canyon, lanjut ke pantai batu karas. niatnya siy mu naek bis aja ampe Cijulang, or naek ojek. Tapi dipikir enakan nyewa motor ajah (itu pun atas rekomendasi Pa Asep, petambak kenalannya Rini), lagian kita bakalan banyak berenti dan keluar masuk tambak udang yang kita belum tau tempatnya di Cijulang sebelah mana. Setelah deal harga dan waktu ama Pa Ujang yang mu nyewain motor, berangkatlah kita ke Cijulang..

to be continued…

Outbound Kantor

klo ngedenger kata outbound, yang kebayang adalah ngelakuin games, terus dievaluasi, dan langsung bisa disimpulkan apa inti dari permainan itu..

outbound kantor gue diadakan tanggal 7 Juni kemaren di Daerah Situ Cileunca, Pangalengan. games outboundnya sih rada garing.. standarlah.. yang sedikit mengusik adrenalin gue sih paintball, flying fox ama raftingnya itu lohh.. ga sabarrrrr.. pas rafting, gue diceburin ma guidenya dua kali, yang pertama cuman gue sendiri, yang kedua barengan ma tim gue. tapi rafting ma flying foxnya ternyata ga seserem yang gue bayangin, gue jadi pengen bungee jumping niy, lebih serem mana yah?





dengan outbound pula kita jadi lebih tau, lebih mengenal siapa sosok di samping meja kita selama ini, sosok temen ngegosip kita, pribadi seperti apa anak buah kita, alam bisa menampilkan bagaimana karakter mereka sesungguhnya. yang paling menonjol itu yang banci tampil, yang penakut, yang over confident, penjilat sejati, pencari muka atasan, orang yang cuek, pemberani, bernyali tinggi, tipe leader sejati, seumur hidup jadi copy cat, atau seumur hidup tukang ngekor pantat orang lain alias ga punya pendirian, dan yang paling mencolok adalah tipe orang yang tidak melihat berbagai macam resiko dan kemungkinan yang akan terjadi di alam dan dia tidak membuat persiapan apapun untuk menghadapi resiko dan kemungkinan terburuk itu.

ga rugi ikutan outbound, mudah mudahan taun depan out boundnya lebih rame (klo ada), lebih menantang, lebih seru, lebih asik dan semua kelebihannya..

Bandung – Jakarta via Tol Cipularang

(source : detiknews.com)
Sebagai warga Bandung, asli Bandung, saya sangat bangga ma kota Bandung. jaman saya kerja di Jakarta dulu, saya sangat sering bolak balik Jakarta-Bandung. Tapi waktu itu, Tol Cipularang belum rampung dibuat, jadi klo dari Jakarta mu ke Bandung mesti lewat puncak. Semenjak Tol Cipularang diresmikan, Bandung-Jakarta dan sebaliknya bisa ditempuh hanya dengan waktu kurang lebih 2,5 jam saja (tergantung kecepatan kendaraannya). Dengan waktu tempuh yang demikian singkat, berjamurlah travel-travel jurusan Bandung-Jakarta dan sebaliknya. Bandung jadi kota yang sangat mudah dijangkau dengan adanya Tol Cipularang ini, mobilitas Bandung-Jakarta setiap hari menjadi sangat padat.
Kembali ke saya lagi yang sering bolak-balik Jakarta-Bandung. Saya pernah nyoba beberapa jenis angkutan dengan bermacam-macam jurusan untuk mencapai kota Bandung tercinta. Paling favorit sih tetep bis antar kota, karena murah, berAC, dan lumayan nyaman. Bis paling favorit sih yang punya pool di Cililitan. heuheu.. kalo travel sih gada yang favorit, yang penting poolnya sesuai dengan tempat yang akan dituju. Saya punya beberapa tips milih angkutan umum bagi temen-temen yang mau ke arah Bandung dan sekitarnya.
1. Travel,
Pastikan dulu ke Bandungnya mau ke daerah mana, trus tanya-tanya deh travelnya lewat daerah situ apa engga. Travel yang lumayan udah punya banyak jurusan sih Cipaganti, Xtrans, Baraya, transporter dan banyak lagi.. rajin rajin gaul ajah..
2. Bis antar kota.
Jurusan Bandung sih banyak, dari Pulogadung, Kalideres, Kp.Rambutan, Tj.Priuk ma Lebak Bulus, tanya aja lewat Cipularang pa kagak. Biasanya sih yang AC eksekutif lewat Cipularang semua, Kadang klo kita beruntung, kita bisa naek bis non AC, selain murah cepat pula. Ngirit banyak pan? Semua bis tujuan Bandung berakhir di terminal Leuwi Panjang, untuk yang mau ke daerah Bandung timur seperti Cibiru, Cileunyi, Panyileukan, Cinunuk dan sekitarnya lebih baik naik bis jurusan Garut, Tasik, Sumedang, turun di pintu keluar tol Cileunyi.
3. Kereta api.
Ga lewat Cipularang sih, punya jalur sendiri, bebas macet pula. Stasiun kereta api Bandung deket ma pusat kota, akses angkutan umum di daerah stasiun pun hampir 24 jam karena daerah rame. Dari Gambir or Jatinegara Jakarta bisa sampe Bandung hanya dengan 20rb ajah!! Rajin rajin aja cek jadwal kereta..
So so so.. jangan ragu untuk mengunjungi kota Bandung lewat tol Cipularang.. Di sepanjang jalan tol banyak ko tempat istirahat + pom bensin. Kalo cape ya istirohat aja dulu.
Tol Cipularang itu menembus gunung, jalannya naik turun, kadang berkabut dengan pemandangan yang lumayan indah. Kondisi kendaraan yang kita pake harus bener bener fit, males kan klo tiba tiba di tengah jalan mogok?! Tapi jangan takut, klo pun mogok ada derek nya koq (tapi entah berapa jam sekali munculnya :P). Anyway.. welcome to Bandung!!!!!!