trip to pangandaran (part 2)

Cijulang jaraknya sekitar 30-40 km dari Pangandaran (berdasarkan plang yang gue liat di pinggir jalan). Sebelum ke Cijulang kita akan ngelewatin Parigi dan jalan menuju pantai Batu Hiu (next time ke Pangandaran lagi harus nyempetin ke situ). Ngitung jaraknya udah kerasa jauh banget perjalanan yang akan kita tempuh. naik motor, angin ngagelebug, hasilnya masuk angin (kita ga persiapan bawa jaket soalnya, hehe..). Pangandaran-Cijulang gue yang bawa motor, Rini arah sebaliknya. jalan raya nya termasuk sepi (dibanding ama Bandung, ya iya lahhh), angkot, bis lewat hanya sesekali. Itu pun penumpang didalemnya ga terlalu penuh. Sepanjang jalan alhamdulillah mulus, ga ada hambatan. para pengendara motor daerah sini pada seneng ga pake helm, entah kenapa.

Rini janjian sama Pa Asep (petambak udang itu loh) di bengkel Teguh Widodo daerah perempatan Oyon, Cijulang. Sempet nanya beberapa kali ama penduduk setempat yang udah pada gaya entah mu kemana, tapi nongkrong pinggir jalan, ternyata perempatan Oyon itu masih jauh. Setelah berkendara hampir 45 menit dari Pangandaran, sampailah kita di perempatan Oyon. Ternyata deket ama bandara Nusawiru yang legendaris itu (disebut legend karena termasuk bandara perintis, bagi gue.. hehe). Sempet nunggu 30 menit di bengkel (gue malahan sempet BAB segala, hihihi.. nature call..), dateng juga Pa Asep yang ditunggu tunggu. Ngobrol sebentar langsung kita betiga cabut ke tambak udang. Jreng jreng..

Jalan menuju tambak udang ternyata ngambil rute bandara Nusawiru, masuk gerbang bandara, nyebrangin jalannya pesawat, baru sampe tambak. Sempet deg-degan tuh pas nyebrangin jalannya pesawat, takutnya tiba tiba ada pesawat landing dan nabrak kita..Hiiii.. amit amit.. Alhamdulillah kaga terjadi apa-apa..

Dari tiga tambak udang yang kita kunjungin, gue nemuin tiga karakter orang dari tiga background yang berbeda. Kalo yang pendidikannya SMA sangat terlihat rendah hati dan ramah, kebalikan dengan sarjana, terlihat sangat sombong. Sepertinya dia ngerasa klo dia paling tau tentang dunia pertambakan. Padahal mungkin yang pendidikannya SMA itu pengalamannya lebih banyak. Pa Asep aja yang ngakunya ga pernah sekolah tinggi tinggi terlihat sangat menguasai pertambakan, namun dia tidak mendominasi pembicaraan. Justru si mas sarjana itu yang sangat mendominasi dan annoying klo menurut gue.

Hal menarik lain yang gue temuin adalah bukti nyata klo orang suku Jawa itu lebih rajin, lebih ulet dari pada suku Sunda. Orang Jawa sepertinya selalu haus ilmu dan pengalaman. Orang Sunda selalu terjebak pada comfort zone yang dibuatnya sendiri. Tapi itu terlihat sangat subjektif ya? Karena gue kan cuman observe mereka selama 2 jam aja.

Pulang dari tambak pas banget matahari ada di ubun ubun, mendidih tapi ketutup angin yang ngagelebug. Efek yang paling kerasa adalah dehidrasi. Menuju Cijulang kita lewat bandara Nusawiru lagi, dan hey,  ada pesawat landing!! Pesawat kecil sih, gue ga tau pasti jenisnya apa, fokker kali yah? Pokonya pesawat punyanya mba Susi yang terkenal itu loh, yang pernah masuk Kick Andy dan beliau adalah orang pertama yang mendaratkan pesawatnya di Aceh pasca tsunami. Wuiiiih.. rasanya bangga jadi orang Sunda.. hehe..

Nyampe jalan utama Cijulang, gue ma Rini pamitan ke Pa Asep karena kita mu langsung cabut ke Green Canyon yang luar biasanya indahnya itu. Mu berenang coy!! Niat banget deh pokonya!! Dari Cijulang ke Green Canyon hanya butuh waktu maksimal 10 menit aja naek motor..  Huhuy!!! Cant hardly wait!! Green Canyon, here we come!!!!

to be continued..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *