trip to pangandaran (chapter 4)

hanya satu kata terlintas pas udah sampe tempat pemberhentian perahu di green canyon, berenang. alasan pertama karena rekomendasi temen2 dimilis, kedua karena gue ma rini emang udah niat, ketiga pengen nyobain baju renang baru (minjem dari kantor, hehe), keempat karena ditawarin akan di guide sama abang yang punya perahu, terakhir karena airnya jernih, segar dan dingin. penumpang perahu yang lain juga ditawarin untuk berenang, tapi beberapa ragu ragu. awalnya gue ma rini juga ragu karena kita ga tau mesti ganti baju dimana!! secara kiri kanan batu batu doang.. bingung deh!! akhirnya kita mutusin untuk sembunyi dibalik batu, dan gantian saling jagain. ganti baju yang sangat kilat dan buru-buru takut ada yang ngintip, mata saling ngawasin takutnya tiba tiba ada cowo yang nongol, pokonya serba ketakutan deh. begitu selesai rasanya legaaaa banget. baju dan tas yang dibawa tadi gue titipin ke sandy karena dia ga ikut berenang. meskipun gue dan rini bisa berenang, tapi kita disarankan untuk pake life jacket, just in case.. selesai mematuhi aturan abang perahu kita pun langsung menuju batu yang memisahkan antara air tawar dan air payau di green canyon. hhhmmmmffff..we are really ready!!

byuuuurrrr.. aseli segar banget airnya.. oia, kita mutusin untuk bawa kamera yang sebelumnya udah disiapin dibungkus plastik ma rini. kameranya dibawain ama abang perahu, insyaAllah aman katanya. kita berenang dua kelompok, yang satu duluan berangkat, kita terakhir. karena renangnya melawan arus, rasanya cape banget! tapi rasa capek terkalahkan sama rasa bahagiaaa… daerah yang berair tawar ga terlalu lebar, tapi disana banyak batu, ukurannya besar besar. gue rada parno sama yang namanya ular, udah ngebayangin aja bakalan ketemu. Alhamdulillah gue ga diketemuin ma tu makhluk, klo sampe iya gue bakal bete berattt.

sampe dipemberhentian pertama, kita istirahat dan foto-foto dulu. sebenernya agak capek siy, tapi karena rasa adventure kita udah mulai muncul, maka perjalanan dilanjutkan. masih dengan pemandangan yang sama, batu batu besar, air jernih yang ngelawan arus dan pepohonan yang muncul diatas dinding batu. sampe dipemberhentian kedua rasa lelah tambah menjadi. sesudah foto-foto (teuteup), abang perahunya bilang klo diujung sana masih ada tempat yang indah banget yang sayang untuk dilewatin. wahh, gue ma rini tambah semangat ajah..jajal green canyon sampe batas terakhir kemampuan kita!!!

semakin ke hulu, semakin deras aliran air sungainya. semakin berat juga gue bawa badan gue untuk sampe ke tempat yang dibilang indah itu. penuh perjuangan gue sama rini, akhirnya sampe juga ke tempat yang dibilang indah itu. Subhanallah, tempat itu memang indah!! kenapa? satu karena batunya gede banget (jangan protes..), dua karena banyak air yang turun dari pepohonan di atas dinding sungai (mirip mata air tapi netes kayak ujan gitu), tiga karena ada pelangi!!! have you seen ever? gue sendiri udah lupa kapan terakhir kali gue liat pelangi. terakhir karena ada kolam yang terbentuk dari cekungan batu diatas dinding. untuk bisa sampe kesana kita harus manjat dinding batu dulu, rini ga berani, jadi dia tunggu dibawah. gue memberanikan diri, karena niat gue emang pengen explore sebanyak banyaknya keindahan yang ada di green canyon. air dikolam itu dingiiiiin banget, abang perahu bilang itu kolam putri (entah kenapa).

turun dari kolam putri sebenernya kita diajak untuk ke hulu yang bener bener hulu dari green canyon, tapi karena udah sore, ditambah tenaga udah abis, terpaksa kita tolak. jadinya kita bertiga memutuskan untuk kembali ke perahu dengan menggunakan sisa sisa tenaga yang ada. alhamdulillah ga terlalu cape karena kita berenang ngikutin arus. gue bertanya tanya lagi dalam hati, kejutan apa lagiyang akan gue dapet selama perjalanan gue di pangandaran ini. gue akan dapet jawabannya ketika perjalanan pulang pake perahu nanti.

to be continued..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *