Tersesat di London (2)

Siapa Mba Endang?

Pertanyaan yang pasti muncul di benak kalian pas baca postingan saya sebelumnya. Beliau dan anaknya Dito adalah penggagas acara Indonesian Weekend dan bersahabat dengan bos saya. Saya bantuin Mba Endang dan Dito mewujudkan event Indonesian Weekend.

Saya dan Mba Endang di antrian di Platform 9 3/4 King's Cross Station

Saya dan Mba Endang di antrian di Platform 9 3/4 King’s Cross Station

Anyway, selama di London saya tinggal di rumah Mba Endang di utara London. Perumahan yg cukup sepi namun teratur. London saat itu masih dingin dan berangin, baju yg dipakai pun minimal 2 lapis dan berpenghangat.

Hari kedua saya di London karena hari kerja, maka keluarga Mba Endang sibuk semua. Mba Endang dan Mas Argo – suaminya ke kantor, Dito ke kampus sementara Dila – adiknya sekolah. Mas Argo sebelum berangkat ngajarin saya bagaimana cara menggunakan alat transportasi London. Dia kasih saya peta dan kartu Oyster berisi £20. Dan, saya pun ditinggal sendirian di rumah.

Perbedaan waktu antara London dan Jakarta sekitar 6 jam. Jam 7 pagi waktu London berarti jam 1 siang waktu Jakarta. Bangun pagi saya langsung sibuk kerja, balas2 chat dan email. Pas nyadar, udah jam 3 sore aja di London! Malesin amat kalo diem di rumah mulu. Btw, summertime di London mataharinya baru tenggelam sekitar jam 8 – 9 malam. So, saya masih punya waktu untuk jalan jalan. Yeay!

Keluar dari rumah kemudian disambut dengan angin semilir yg nusuk kulit. Alhamdulillah dapet pinjeman jaket anget dari Mba Endang. Saya nunggu bis merah nomor 182 menuju Arnos Grove, stasiun tube terdekat. Karena ini perumahan dan gak ada halte, ternyata kita bisa stop bis dimanapun kita mau naik dan turun. Saya pede aja berangkat walaupun belum tau kek gimana caranya turun dan naik, kudu tempelin Oyster Cardnya dimana dan sayapun belum tau tujuannya akan kemana.

Picadilly line, tube yg singgah di Arnos Grove rupanya banyak melewati tempat tujuan wisata di London. Tanpa pikir panjang, berangkatlah saya ke satu tempat yg jadi salah satu icon London. Ya pasti kamu bisa nebak deh kemana. Yes, Harrods!

To be continued.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *