setelah sekian lama tidak naik angkot

angkot a.k.a angkutan kota adalah transportasi paling favorit di kota Bandung. Bandung, kota yang tidak terlalu besar, dan memiliki jalan raya dengan lebar sempit. Menurut gue, karena alasan itulah transportasi yang paling cocok ya angkot. jaman gue kuliah dulu, mu naek angkot tuh penuh perjuangan, apalagi kalo dapet jadwal kuliah pagi. di terminal Cicaheum, jam 6 tuh angkot udah jarang, terutama jalur jalur yang banyak ngelewatin perkantoran dan sekolahan. sampe kejar-kejaran ma berebutan tuh mu dapetin angkot biar ga kesiangan. kejadian itu udah berlalu hampir 9 tahun yang lalu.

beberapa tahun terakhir, pengguna sepeda motor mulai meningkat. seiring dengan itu, pamor angkot pun makin menurun. pemandangan berebutan naek angkot udah lama ga kelihatan lagi. katanya orang siy, mereka lebih memilih naek sepeda motor karena bisa nyelip nyelip klo macet, jadinya waktu tempuh ke tempat tujuan mereka bisa dipersingkat. dampaknya, angkot angkot jadi pada kosong dan susah buat dapetin penumpang. ngetem berjam-jam disetiap perempatan udah lumrah keliatan di sepanjang jalan. supir angkot bilang, mau bayar setoran pun kadang mereka nombok karena memang penumpangnya sedikit, dengan alasan itulah mereka rela ngetem sampe mobil mereka penuh. okey, kembali fokus ke gue.

hari Sabtu kemaren, gue punya janji ketemu sama temen. berhubung motor gue lagi dipinjem sama kakak, jadinya gue naek angkot. angkot menuju terminal Cicaheum siy masih dalam waktu tempuh normal, yang ga normal pas naek angkot menuju tempat tujuan. angkotnya ngetem lama, maju mundur, sampe tuh mobil belum penuh dia ga mau jalan. angkot kijang itu penuh sesak, pengap, ditambah ada yang merokok, ada anak kecil yang rewel, panas, dan yang paling sebel itu sering ada copet. ohh, betapa sangat tidak nyamannya! bener – bener tersiksa! tapi mau gimana lagi, bisa aja siy naek angkot lain, tapi muternya jauh dan pastinya lama.

kita ga bisa nyalahin penumpang yang ogah naek angkot. masalahnya memang yang gue rasain selain ketidaknyamanan adalah ketidakamanan. masalah khas transportasi massal di mana-mana. makanya orang banyak beralih ke sepeda motor, lagi pula sekarang untuk punya sepeda motor gampang dan murah banget.

sebenernya ada satu hal menarik yang gue liat dari keberalihan penumpang angkot menjadi pengendara sepeda motor, yaitu semakin mengentalnya rasa individualisme. peluang kita untuk bersilaturahmi dan bersosialisasi dengan orang lain pun semakin berkurang karena hal itu. rasa toleransi pun gue pikir semakin meluntur akhir akhir ini. semua orang sibuk sama urusannya masing masing. kalo ga penting penting amat dan tidak memberikan keuntungan buat kita, kenapa juga mesti susah susah mikirin masalah orang lain? gitu barangkali yang ada dibenak kita semua, tapi mudah-mudahan salah.. taqabalallahu minna wa minkum..soale, dulu jaman gue jadi angkoters, kadang suka jadi ajang reunian. suka ketemu aja ma temen-temen lama dan bikin heboh di angkot yang ditumpangin. hihi..seru klo inget hal itu..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *