never judge the book by its cover

sekedar share pengalaman..

gue tipe orang yang sedikit defensif kalo ketemu sama orang baru. tertutup sekaligus malu malu. tapi klo gue udah ngerasa nyaman, malu malu ma tertutupnya langsung ilang, yang penting jadi diri sendiri. iya kan temen temen? tapi pastinya orang yang baru ketemu atau kenal gue akan menyangka gue sombong, pendiem dan lain lain. katanya buku yang pernah gue baca, kesan pertama itu penting, karna akan menentukan pandangan seseorang terhadap orang lain dihadapannya. ada yang bilang itu cuman akan berlangsung selama 5 menit saja, tapi bisa jadi selama seumur hidup mungkin?

berkaca dari itu, gue pernah punya satu pengalaman ketika gue ditugaskan kantor lama ke Medan. waktu itu gue sama dua temen cewe gue, Rini & Yesi, diajakin jalan ma temen cowonya Rini yang berjenis kelamin cowo ke tempat nongkrongnya anak muda Medan. Rini sendiri belum pernah ketemu ma temennya itu, karena cowonya rini kebetulan ga bisa nemenin kita jalan-jalan maka cowonya rini mengutus temennya itu.

kita janjian di McD yuki simpang raya ma cowo itu. kita bertiga udah wondering tampangnya kayak apa ya? ganteng ga? pas ketemu, memang dia ga terlalu ganteng klo dibandingin ma Fedi Nuril, tapi lumayanlah buat ngilangin suntuk (heuheu..). Rini ma Yesi kayaknya udah apriori duluan karena dandanan si cowo itu memang sedikit kusut (dia kerja di Aceh barengan cowonya Rini, waktu itu setaun setelah tsunami di Aceh klo ga salah), gondrong dan ‘gembel’ klo boleh gue bilang. rini ma yesi udah ketakutan aja, takut dirampok lah, takut di culik lah, pokonya segala pikiran negatif kayaknya ngumpul dikepala tu orang bedua.

gue pikir wajar sih Rini ma Yesi berpikiran seperti itu ma tu cowo, mereka bilang itu hanya waspada, tapi ga berarti harus jutek klo diajak ngobrol. lagian tu cowo kan temen cowonya Rini, gue sih percaya klo cowonya Rini ga mungkin ngirim penjahat ma cewenya ya ga? ternyata setelah kita ngobrol lama tu orang asik juga, lumayan buat ngilangin stress karena kerjaan. trus setelah nongkrong kita langsung balik ke hotel dianterin ma cowo itu. setelah say goodnight & say goodbye (karena dia harus balik ke aceh lagi besoknya), thats it.. gada pa pa lagi.. kekhawatiran berlebihan Rini ma Yesi ternyata tidak terbukti. setelah Rini telp cowonya ceritain kejadian tadi, cowonya ngakak ngetawain kelakuan Rini. Katanya padahal si temennya itu orangnya asik, dia cuman lagi stress aja ma kerjaannya makanya tampang ma dandanannya kusut banget, udah 2 bulan dihutan jadi tarzan katanya, baru nemu kota lagi tuh dia pas ngajakin kita jalan. hua hua hua hahahahaha… tuuuh kan…

duuuh, inget kejadian itu suka jadi senyum senyum sendiri. kejadian itu jadi modal buat gue berbaur dengan penduduk suatu daerah yang gue datengin untuk ga terlalu apriori dulu. biasanya yang mencolok itu memang tampang dan penampilan. tapi ga bisa dijadiin patokan juga sih, karena ga semua yang tampang dan penampilannya nyeremin berniat jahat. Waktu tinggal di Jakarta dulu gue malah pernah liat copet dengan tampang ganteng dan dandanan rapih bak eksekutif muda di bis transjakarta..

tapi temen gue juga ada tuh yang apriori ama cewe cantik. katanya dia ga mau pacaran ama cewe cantik, karena biasanya cewe cantik itu jahat, suka nyakitin hati cowo (mirip mirip player gitu katanya). hahaha.. klo kasus yang ini gue ga tau deh. tapi gue jadi bersyukur ama tampang gue dengan adanya cowo yang berpikiran seperti itu (pasaran naik euy!!)

ahh.. gue sih sekarang mu positif thinking ajah ama semua orang, mungkin dibalik kelakuan, tampang dan dandanan mereka, ada latar belakang yang mungkin lebih rumit dari yang gue duga (gue pernah juga punya pengalaman tentang ini, tapi ga untuk ditulis disini). suudzon juga nambah nambah dosa.. lepasin aja lah semua prasangka buruk tentang seseorang atau sesuatu, mungkin kita akan lebih mengerti jika kita ada diposisi mereka. Tapi jangan juga lupakan aturan yang ada, jangan karena latar belakang yang rumit maka semua hal dijadikan pembenaran. semua hal ada aturannya, ada resikonya ada juga konsekuensinya. tinggal pilih jalan mana yang mau kita tempuh sebelum menetapkan tujuan kita.. selalu jadikan Al-Quran dan Al-Hadist sebagai pedoman hidup kita..

One thought on “never judge the book by its cover

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *