Meet and Greet with Pio

Masih ingat Pio?

Saya baru kenal Pio pas trip ke Jogja kemaren. Saat itu, yang kenal Pio baru Rini aja.

Hari Minggu kemarin, saya mengajukan diri untuk ikut merapat bersama Dicky, Atha dan Anes. Rencananya hari itu kami mau jalan jalan ke Lomography (flagship storenya Lomo) sama nganter Dicky dan Anes pulang ke Bandung via Gambir, karena mereka pengen naek kereta.

Selesai mampir ke Lomography kami langsung ke Gambir. Hujan gak brenti turun. Gerimisnya awet. Kami naek bis Bianglala (Atha bilang nama bisnya unyu!). Sampe Gambir, ujan sudah sedikit reda. Kami memutuskan beli tiket dulu untuk Dicky dan Anes. Selesai beli tiket, kami memutuskan untuk ke Monas, pengen foto foto.. Biar eksis.. hahaha.. Belum puas foto – foto, ujan turun dengan deras aja gitu dalam satu waktu. Saya, Atha, Anes dan Dicky langsung balik ke Gambir lagi.

Sampe Gambir, karena waktu keberangkatan Dicky Anes masih 45 menit lagi, kami pun memutuskan untuk ngupi ngupi dulu di sebuah kedai. Pas lagi celingak celinguk, tiba tiba aja ada suara cewek manggil, “Dewi!” Dan taukah siapa dia? Pio!!!!

Sebuah kebetulan yang luar biasa!! atau memang sudah takdir?

Saya langsung aja kenalin Pio ke Atha, Anes dan Dicky. Selanjutnya? Foto – foto! teuteup 😀

Saya gak nyangka bisa ketemu Pio lagi. Karena setelah trip Jogja, Pio terus ke Bali dan akan pulang ke Jerman. Rumahnya Pio di Kuningan, jadi sangat kecil kemungkinan untuk ketemu lagi. Tapi memang udah ditakdirkan atau kebetulan ketemu, ya Alhamdulillah.

So long Pio! Till we meet you again!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *