Ketemu Dengan Utang Piutang

Udah November aja nih, 2017 nampak berlalu dengan kencang hingga tak terasa sudah hampir penghujung tahun. Hampir setahun ini saya dikasih pengalaman ketemu langsung dengan yang namanya utang piutang. Tahun sebelumnya juga ketemu, hanya tidak sebanyak tahun ini.

Pinjam meminjam, utang piutang, jastip, arisan atau apapun istilahnya memang udah gak asing lagi di telinga kita. Yang lebih gak asing lagi adalah pengalaman menagihnya. Ada yang saking susahnya ditagih sampe nyewa debt collector galak. Nilai utangnya mungkin sudah puluhan sampai ratusan juta sampai harus pakai jasa itu. Sering denger kan orang ngeluh karena dimaki maki sama debt collector? Ya kalo gak mau ngeluh, bayar dong!

Pengalaman saya sih gak sampe minjemin uang puluhan sampai ratusan juta (partai kecil aja soalnya emang gak ada duitnya kalo partai gede) ratusan ribu sampe paling gede jutaan sih tapi masih dibawah 7 juta. Ada yang lancar jaya, janji dibalikin tanggal sekian, tepat waktu. Banyak juga yang janji janji palsu. Berdasarkan pengalaman, saya membagi mereka dalam beberapa tipe :

  1. Tipe Tepat Waktu : ini sih paling juara, janjinya selalu ditepati. Palingan meleset beberapa hari dan gak sampe seminggu
  2. Tipe Penunda Tapi Bayar : dia inget sih kalo punya utang sama saya. Tapi dia gak bayar sesuai dengan waktu yang dia janjikan. Ditunda berbulan bulan, janji bulan depan, janji lagi bulan depannya, gituuuu terus. Walau akhirnya dia bayar juga. Dia yang janji, dia juga yang ingkar, kayak lagu dangdut ya. :p
  3. Tipe Nunggu Ditagih : saya yakin dia itu ingat kalo punya utang. Tapi dia selow aja, seperti gak ada kejadian apapun, bahkan kalo ketemu papasan gitu dia sok akrab. Pas ditagih bilangnya, “Ya ampuuuun, gue lupa.. sori banget.. Boleh gak bulan depan aja?” Tetep bayar juga sih, tapi ya gitu nunggu ditagih. Kalo kita gak nagih, dia malah nyalahin, “Lo sih gak ngingetin, kan gue lupa jadinya..” Tapi dia gak pernah lupa sama tagihan lainnya, cuman ama utang saya aja dia lupa. Aneh tapi ada.. :)))
  4. Tipe Emang Gak Niat Bayar : yang ini parah sih. Pernah saya ngalaminnya tahun lalu. Pinjemannya gak sampe 1 juta, tapi tiap ditagih selalu ngeles dan memang gak pernah ada niat utk bayar. Chat gak dibaca, ganti nomer, pura pura gak kenal dan pura pura gak punya utang. Dia mungkin lupa kalo saya bisa lho pake cara ekstrim dengan ngomong sama atasannya langsung. Dipikir dengan “menghilang” maka utangnya lunas? NOOOOO.. tau apa yang terjadi dengan dia? Ditegur atasan dan langsung dipotong gajinya untuk bayar utang saya. Gak tau juga apa dipecat atau engga. Atasannya sampe minta maaf berkali kali. Saya punya bukti otentik dan akurat soalnya, semuanya saya catat. Just don’t make a mess with me.

Lalu, bagaimana dengan saya sendiri? Saya juga bukannya gak punya utang, ada juga utangnya. Mungkin kalo mau digolongkan, saya itu perpaduan tipe 1 & 2 dan pernah juga 3, hehehehe.. Orang beda beda, tapi menurut saya kalo lo gak siap bayar yang jangan ngutang, udah gitu aja sih.

Girl’s stuff

Sebelum hari ini, saya adalah cewek yang cuek banget ama diri sendiri. Aktivitas grooming yang dilakukan hanyalah sebatas potong kuku dan potong rambut. Selain mandi, gosok gigi, cuci muka dan cuci rambut 2 kali sehari tentunya. Eh, kalo wiken kadang gak sama sekali sih.

Tiba tiba saya tersadar, bahwa jam biologis gak bisa dihentikan. Pas lagi ngaca tiba tiba ngeh kalo di wajah udah ada kerutan! Yes, i’m that old. Tapi tapi tapi.. Harusnya itu nanti ajaaaaa munculnya. *nangis*.

Lain lagi ceritanya waktu jalan ke toko sepatu. Tetiba kepincut sama sendal cantik dan saya pun membelinya. Suatu waktu saya berniat pake sendal itu biar keliatan cewek banget lah. Udah pedeeee banget gitu taunya diprotes ama temen. “Lo tuh ya, kalo mau pake sendal dan pamer kuku, bersihin dulu laaaah!” Anjaaaay, sontak saya liat ke bawah laluuu  DEM! Kuku kaki ada item itemnya diujung.

OKE. Lalu saya membuat visi :

I HAVE TO LOOK GREAT YET FABULOUS.

Gimana caranya? Analisis SWOT dulu laaah.

Strength :

  • Saya punya badan yang lumayan tinggi 163cm
  • Telapak kaki langsing
  • Body shape gitar

Weakness

  • Kulit wajah berminyak
  • Perut ‘bengkak’ sama lemak
  • Paha dan pinggul lebaaarr

Opportunity

  • Masih bisa langsingin bagian bagian tubuh yang krusial
  • Masih bisa kinclongin wajah dan kuku
  • Masih bisa ngakalin body shape sama design baju yang tepat

Threat

  • Males
  • Gak konsisten
  • Aktivitas yg bejibun

Sooooo.. dari analisa itu terciptalah misi utk mencapai visi tadi.

  • Rajin facial sekaligus merawat wajah dan manicure pedicure. Jam biologis gak bisa dihentikan, tapi bisa diperlambat katanya.
  • Belajar make up biar tambah kinclong. (Hey, baru beli lipstik baru nih. :p)
  • Terima aja apa adanya ini body shape yang gendutnya gak terkendali.. HAHAHAHA..
  • Beli outfit yang bisa menyamarkan sekaligus membuat body shape terlihat proporsional.

So far, so good. Yang susah itu udah niat banget pengen diet tapi apa daya hanya tinggal niat.

Sebenernya, girl’s stuff ini udah kayak ditulis tiap taun dan jadi resolusi. Buat saya sih, tapi kayaknya kamu juga deh.

YA KAN? :p

Kenapa Saya Kurang Kreatif?

Seringkali saya takjub sama orang orang yang punya ide keren untuk mewujudkan sebuah project atau katakanlah activity atau bahkan movement. Sekarang levelnya udah bukan takjub lagi tapi iri. Kenapa mereka bisa saya engga?

Lalu saya sampai pada sebuah analisa kepada diri sendiri. Bahwa ide kreatif pastinya gak muncul tiba tiba, ada proses. Jadi mengapa mereka bisa saya engga? Ini mungkin jawabannya :

  • Kurang piknik. Ini sebenernya basi sih, tapi ya tetep harus dimasukin, secara udah ampir setahun ini saya gak piknik.
  • Kebanyakan di kantor. Ini related ama poin sebelumnya. Haha, ini aja udah keliatan gak kreatip..
  • Kurang nongkrong. Eh, beneran. Dari nongkrong itu sebetulnya bisa tercipta ide ide gila dan mungkin gak kepikiran sebelumnya.
  • Terlalu fokus cari jodoh. Iya, bikin pikiran kadang jadi mampet bahkan seringkali buntu.
  • Kebanyakan buka buka socmed. Believe it or not, seringkali menguras emosi dan energi yang akhirnya jatah untuk mikir kreatif jadi gak ada.
  • Kebanyakan ngobrol di grup chat dan individual chat. Nolak invite gak mungkin tapi kalo gak masuk malah gak update. Serba salah.
  • Terlalu terjun ke teknis. Ini pinjem istilah bos. Aktualnya, kita tetep kudu bantu di teknis kok walaupun gak banyak.

Oke, tadi pagi saya baca berita di sebuah portal, katanya orang Jepang cenderung menyukai hp jadul ketimbang smartphone. Mungkin karena mereka sudah melihat dan merasakan sendiri dampaknya pada kinerja diri mereka dan masyarakat Jepang secara umum. Padahal, orang Jepang kurang kreatif apaaaa coba? Yah, walau terkenal dengan birokrasi yang lumayan panjang, namun brand asal Jepang tetap jadi leader kok, liat aja Uniqlo.

So, sampai pada kesimpulan, tak ada gading yang tak retak dan di mana bumi dipijak di sana langit dijunjung.

Apadeeeeeeh.. :))

XOXO

Tips Terlihat Langsing

Jaman awal awal kerja, badan saya ini kuruuuus banget. Ukuran celana aja gak pernah lebih dari 28 dan berat badan gak pernah lebih dari 49 Kg. Tetiba kemarin pagi abis mandi saya ngaca dan shock, gile, badan gue melar bangeeeeeett! Faktanya per hari ini ukuran celana jins saya 30 metetts dan berat badan hampir 60 Kg. Hiks.

Ini sebetulnya gak terlalu jadi masalah sampai suatu saat pas mau pake celana kesayangan, taunya GAK MUAT! Arrrgghhh.. Blame my self for this! :)))) i have to do something!

Ok, this is my plan
Objective : (terlihat) kurus.
Action plan : Diet (huh? big nay!), olahraga (euuuuw.. belom punya sepatu baru..)

Well, forget about diet and workout. Let’s change the plan. Objective-nya kan terlihat kurus, sooo why don’t we deal with it dengan membeli outfit yang secara desain dan potongannya bisa membuat kita terlihat lebih langsing? Tentunya didukung oleh heels yang bikin kaki terlihat jenjang jugaaa.. Secara instant, ini akan akan membuat kita lebih kuruuuss. Yes, cewek itu kudu banyak akalnya. Jangan sampai niat diet dan olahraga yang gak dikerjain mulu itu menghalangi kita untuk (tampak) langsing. 😀

Be smart, ladies! Say goodbye to diet and workout, welcoming new heels and new outfit!

The Voters of 2014

Kemarin, KPU sudah rapat pleno dan menetapkan hasil rekapitulasi suara. Menurut rapat tersebut, pasangan capres dan cawapres nomor 2 memenangkan pilpres kali ini. Ada sepenggal cerita yang rasanya menarik untuk dishare disini.

Jadi gini, waktu pilwalkot Bandung tahun lalu teman saya memutuskan untuk golput. Saya tanya apa alasannya? Kan ada Ridwan Kamil yang promising? Dia bilang, “Gak ah, Ridwan Kamil didukung sama Gerindra dan Prabowo euy! Lo tau kan rekam jejak Prabowo tahun 98 itu bla bla bla bla… ” Saya mendengarkan sambil manggut manggut.

Setahun berlalu, rupanya dia sudah berubah pikiran. Teman saya itu memutuskan untuk ikut dalam pilpres 2014. Siapa yang dipilih? Tidak lain dan tidak bukan, Prabowo – Hatta. Saya gak mau tanya alasan dia, yang jelas, tim suksesnya capres – cawapres nomor 1 telah berhasil mengubah pendirian teman saya itu.

Bravo! 😀