Kenapa VLOG?

Ini adalah vlog pertama saya yg niat banget ngeditnya. Sebelumnya sempet bikin beberapa tapi seadanya akibat males ngedit trus akhirnya saya delete aja. Awalnya hanya keisengan belaka tapi trus malah jadi ketagihan capturing moment lalu kepikiran sekalian aja belajar bikin vlog. 

Abis itu hampir setiap ada momen yang pas, saya rekam dan edit, jadilah sebuah mini vlog dengan durasi 1 menitan. Kenapa mini? Karena saya kok ya belum pede bikin yg durasinya lebih dari itu. Lagian kalo saya liat, nonton vlog lebih dari semenit itu kalo materinya biasa aja bakal ngebosenin. Saya nyadar banget materi saya biasa aja, makanya saya baru berani bikin mini vlog.

Vlog yg kedua ini durasinya lebih singkat lagi, 30 detik. Sebetulnya sederhana aja idenya, supaya bisa diupload ke Path. Hahaha. 

Lalu, kenapa vlog sih? Udah males nulis kah?

Sebetulnya gak males. Tapi ini lebih ke medium baru dalam berekspresi. Tentunya semua kanal yg saya punya di digital akan saling melengkapi. Konten yang kurang lebih sama namun saya kemas dalam bentuk yg berbeda.

Di vlog, kamu bisa mengasah kemampuan kamu berbahasa, berbicara, bercerita dan juga menguji rasa percaya diri kamu. Sampai sejauh mana kamu bangga sama diri kamu sendiri akan keliatan di vlog ini.

Saya membagi 2 topik di vlog yg saya buat. 

  1. Layf VLOG isinya bisa apa aja 
  2. Travel VLOG isinya tentang perjalanan, pengalaman berkunjung ke sebuah tempat baru atau bisa juga tips & trick yg berhubungan dengan traveling.

Device yg digunakan untuk membuat semua vlog ini adalah sebuah smartphone dari Korea yang alhamdulillah gambarnya gak ancur ancur amat. Kalo ada rezeki lebih, saya pengen beli kamera yang proper dan juga pastinya nambah ilmu terus dengan kursus dan konsultasi ke pakarnya untuk bisa jadi seorang vlogger beneran.

Saya masih akan terus belajar soal vlog ini. Kamu bisa ngikutin perkembangan kemampuan saya bikin video melalui kanal youtube dailydewi. Subscribe, like dan comment untuk mendukung saya semakin berkembang ya! 

XOXO

Tersesat di London (4, tamat)

Setelah cerita dari BBC di tulisan lalu, saya gak banyak tersesat di transportasi lagi. Kemana mana bareng sama Mba Endang atau dianter Mas Argo pake mobil. Oh ya, sempet juga sih saya dan temen menyesatkan diri pake double decker bus. Gak disangka, ternyata kami sampai ke Stamford Bridge! Iya, stadion home for Chelsea Football Club. Sayang stadionnya udah tutup karena kami kesorean. Yang penting bisa poto poto buat bukti. Haha.

Stamford Bridge, home of Chelsea Football Club

Stamford Bridge, home of Chelsea Football Club

Tersesat lainnya paling banter di makanan. Itupun karena sok sok an pengen nyobain Swedish Meat Ball-nya Ikea. Ternyataaaa itu ada daging babinya. Kalo mau aman nyari makan halal di London yg paling direkomendasikan ya makanan Asia Selatan, Asia Timur Tengah dan juga Asia Tenggara. Ada juga Nando’s yg mengklaim bahwa produk mereka 100% halal walau mereka dari Spanyol. Selebihnya, sayuran, roti dan buah udah paling pas.

London, sebetulnya sangat mudah untuk dijelajahi. Papan informasi banyak ditemukan, petugas yg siap bantu juga tersebar dimana mana. Tube sistemnya hampir mirip dengan MRT di Singapore. Bedanya, kalo mau santai di eskalator kamu harus mepet ke kanan jika di London, sementara di Singapore kamu mepetnya ke sebelah kiri. Jalan kaki di London juga sangat mengasyikan. Tapi sangat disarankan jangan di musim dingin ya kalo gak terpaksa banget. Hehe.

Ditulisan selanjutnya saya akan share soal drama bikin visa dan ditulisan lain bagaimana cerita dibalik proses pengerjaan event Indonesian Weekend. Don’t miss it. Please subscribe and be the first to read!

Tersesat di London (3)

Buat ciwi ciwi penggila belanja pasti gak akan pernah melewatkan Harrods, salah satu departemen store tertua di London. Di Harrods, kamu bisa temukan produk produk premium dari mulai fashion hingga cokelat. Jangan pernah lupakan section gift shop merchandise yg isinya macam macam barang bertuliskan monogram Harrods. Surgaaaaa banget.

Merchandise di Harrods dengan motif menyerupai batik kawung

Merchandise di Harrods dengan motif menyerupai batik kawung

Boneka beruang raksasanya Harrods bersama Dhena

Boneka beruang raksasanya Harrods bersama Dhena

Harrods bisa dijangkau menggunakan tube Picadilly line, turun di Knightsbridge station. Kamu juga bisa sih pake bis, tapi entah bis nomor berapa.

Etapi, pertama kali masuk Harrods saya tersesat juga. Nyari tangga naik kok ya susah banget. Akhirnya ngikutin arus aja sambil liat liat petunjuk jalan. Pas mau keluar, tersesat lagi sampai pada akhirnya gak sengaja nemu eskalator dan ketemu pintu kaca yang bertuliskan EXIT.

Keluar dari Harrods, saya cek maps untuk tau daerah turis mana yg terdekat dari situ. Eh, ternyata ada yg deket! Dan, kita cuman perlu jalan 30 menit aja untuk sampai ke Buckingham Palace! Yeaayy!

20160520_173852

Gak sengaja nemu ini di perjalanan Harrods – Buckingham Palace

Buckingham Palace

Buckingham Palace

Puas foto foto, saya kontak Mas Argo. Kami janjian ketemu di Oxford Street yg station tubenya Oxford Circus dan barengan ke kantor BBC untuk jemput Mba Endang. Yak, beliau memang wartawan BBC selama 20 tahun terakhir ini. Dari Buckhingham Palace ke Oxford Circus station, saya hanya perlu naik Central line 1x stop dari Green Park station. Oya, nyari nyari Green Park station dari Buckingham Palace, saya juga pake apps maps. Males nanya dan ternyata cuman tinggal lurus aja tuh dari lampu merah.

Sesampainya di Oxford Circus station, saya ngikutin arus aja utk keluar. Pintu keluarnya banyak! Alhamdulillah pintu yg saya pilih ternyata pintu yg dekat dengan tempat Mas Argo nunggu. Oxford stret adalah destinasi utama belanja para turis dunia yg datang ke London. Hanya butuh waktu beberapa menit saja berjalan kaki dari station untuk sampai di BBC.

di depan kantor BBC

di depan kantor BBC

To be continued.

Girl’s stuff

Sebelum hari ini, saya adalah cewek yang cuek banget ama diri sendiri. Aktivitas grooming yang dilakukan hanyalah sebatas potong kuku dan potong rambut. Selain mandi, gosok gigi, cuci muka dan cuci rambut 2 kali sehari tentunya. Eh, kalo wiken kadang gak sama sekali sih.

Tiba tiba saya tersadar, bahwa jam biologis gak bisa dihentikan. Pas lagi ngaca tiba tiba ngeh kalo di wajah udah ada kerutan! Yes, i’m that old. Tapi tapi tapi.. Harusnya itu nanti ajaaaaa munculnya. *nangis*.

Lain lagi ceritanya waktu jalan ke toko sepatu. Tetiba kepincut sama sendal cantik dan saya pun membelinya. Suatu waktu saya berniat pake sendal itu biar keliatan cewek banget lah. Udah pedeeee banget gitu taunya diprotes ama temen. “Lo tuh ya, kalo mau pake sendal dan pamer kuku, bersihin dulu laaaah!” Anjaaaay, sontak saya liat ke bawah laluuu  DEM! Kuku kaki ada item itemnya diujung.

OKE. Lalu saya membuat visi :

I HAVE TO LOOK GREAT YET FABULOUS.

Gimana caranya? Analisis SWOT dulu laaah.

Strength :

  • Saya punya badan yang lumayan tinggi 163cm
  • Telapak kaki langsing
  • Body shape gitar

Weakness

  • Kulit wajah berminyak
  • Perut ‘bengkak’ sama lemak
  • Paha dan pinggul lebaaarr

Opportunity

  • Masih bisa langsingin bagian bagian tubuh yang krusial
  • Masih bisa kinclongin wajah dan kuku
  • Masih bisa ngakalin body shape sama design baju yang tepat

Threat

  • Males
  • Gak konsisten
  • Aktivitas yg bejibun

Sooooo.. dari analisa itu terciptalah misi utk mencapai visi tadi.

  • Rajin facial sekaligus merawat wajah dan manicure pedicure. Jam biologis gak bisa dihentikan, tapi bisa diperlambat katanya.
  • Belajar make up biar tambah kinclong. (Hey, baru beli lipstik baru nih. :p)
  • Terima aja apa adanya ini body shape yang gendutnya gak terkendali.. HAHAHAHA..
  • Beli outfit yang bisa menyamarkan sekaligus membuat body shape terlihat proporsional.

So far, so good. Yang susah itu udah niat banget pengen diet tapi apa daya hanya tinggal niat.

Sebenernya, girl’s stuff ini udah kayak ditulis tiap taun dan jadi resolusi. Buat saya sih, tapi kayaknya kamu juga deh.

YA KAN? :p

Berangkat Umroh Lagi

I never thought will see The Holy Kabah again. Setelah berangkat ke sana bulan Mei tahun 2012, saya gak pernah ngarep bisa menginjakan kaki lagi di tanah Haram dalam waktu dekat. Pernah tercetus niat buat ngajakin nyokap umroh dengan biaya sendiri taun 2015 ini, tapi waktu tepatnya belum ditentukan. Alhamdulillah kemaren diumumkan kalo saya dapet rezeki bisa berangkat taun ini juga, jadi biaya bisa berkurang setengahnya.

Sambil nunggu proses administrasi dijalankan, saya mau share beberapa foto selama saya di sana hampir 3 taun lalu. What i love the most about Makkah Al Mukarammah & Madinah Al Munawarrah is the blue sky! Selain itu sama suasana ibadah yang khidmat daaaaan makanan yang seru buat dicicipin. Katanya sekarang Masjid Al Haram sudah banyak berubah, can’t wait to see it!

IMG_6253

In front of Kabah, Masjid Al Haram, Mecca

IMG_6332

The famous Fried Chicken in Mecca, Al Baik

IMG_6158

In front of Nabawi Mosque, Madinah.

 

Special thanks to Ibu Elidawati, Bapak Aries, Bu Ina dan tim marcomm Pram, Dita, Ferli, Meta. Lebih luas lagi buat tim sales dan creative yang telah membuat saya dirasa pantas untuk berangkat ke Mekkah dan Madinah lagi. God bless you all! Semoga kalian semua bisa mendapatkan kesempatan untuk umroh dalam waktu dekat yaaa!

XOXO