Redefinisi Liburan (Hongkong Trip)

libur/li·bur/ v bebas dari bekerja atau masuk sekolah;

— pajak bebas dari kewajiban membayar pajak untuk sementara yang diberikan oleh negara kepada suatu perusahaan selama jangka waktu tertentu (maksimal 5 tahun)
berlibur/ber·li·bur/ v 1 mengalami libur; 2 pergi (bersenang-senang, bersantai-santai, dan sebagainya) menghabiskan waktu libur; bervakansi: mereka merencanakan ~ ke Pulau Dewata;
meliburkan/me·li·bur·kan/ v membebaskan dari bekerja atau masuk sekolah;
liburan/li·bur·an/ n masa libur; vakansi

Hong Kong dari The Peak

 

Di bulan Januari 2107 lalu, saya memutuskan untuk beli tiket PP ke Hong Kong. Salahkan sebuah maskapai berbiaya murah yang jor joran pasang iklan.

Kenapa Hong Kong? Itu pertanyaan yang pertama kali terlontar dari orang orang terdekat ketika saya bilang bahwa kesanalah tujuan saya trip kali ini.

Kenapa engga? Ini jawaban saya. Lha iya, saya ini kalo udah penasaran suka susah dikendalikan. Lagipun, saya ini impulsive, gak pake mikir kalo udah punya kepengen. Hihihi..

Ngapain aja di Hong Kong? Belum tau. :p

Seorang teman dekat saya ajak namanya Mba Mila, karena saya tau dia juga hobi jalan jalan gak pake mikir. Selain itu, dia juga hobi belanja. Pas banget kan saya ajakin ke Hong Kong? Ahaha..  Saya hanya perlu bertanya pada yang sudah pernah ke sana tempat strategis untuk menginap, selebihnya, biarkan Allah yang menuntun kemana kami harus melangkah.

Saya dan Mba Mila

 

Funfact perjalanan kami ke Hong Kong :

  • Tiket saya dan Mba Mila beda jam. Berangkatnya Mba Mila duluan, pulangnya saya yang duluan.
  • Hostel kami mendapatkan rate 8.5 di Agoda.com. Cukup nyaman walaupun minimalis.
  • Di HKIA, Mba Mila kena full screening dari petugas imigrasi sedangkan saya aman lancar jaya
  • Selama 4 hari di Hong Kong kami kemana mana jalan kaki. Betis berkonde dan pergelangan kaki udah gak berasa. :))
  • Ada kesalahan saat membeli tiket masuk Disneyland, yang kami pilih ternyata meals voucher, bukan tiket masuk! Akhirnya kami pesan ulang saat itu juga. :))
  • Hong Kong itu berlimpah free wifi
  • kurs beli 1 HKD = 1.750 IDR

 

Hong Kong Disneyland

 

Itinerary gue :

  • Rabu : CGK – KL, transit di KL selama 7 jam
  • Kamis : KL – HKG, lanjut sightseeing area Tsim Sha Tsui (Hongkong History Museum, Ferry Pier)
  • Jumat : Lantau Island (Ngong Ping– Big Buddha & Disneyland)
  • Sabtu : The Peak (Madame Tussauds, Victoria Peak, Tram), Central, Causeway Bay
  • Minggu : HKG – KL – CGK

 

Causeway Bay

 

Budget yang dikeluarkan :

  • Tiket pesawat PP IDR 2,5 juta pp udah termasuk meals 1x berangkat dan 1x pulang
  • Penginapan 4 hari IDR 2 juta (sharing berdua, per orang 1 juta)
  • Octopus card : pertama kali ngisi 150 HKD (deposit 50, value 100), selanjutnya ngisi 100 + 50 + 50 jadi total value 300 HKD. Refund deposit 37 HKD
  • Sekali makan min 60 HKD udah sepaket sama minum.
  • Tiket Disneyland + 2x meals = IDR 1,3jt
  • Tiket Madame Tussaud + TramOramic + free golden ticket tram = 225 HKD
  • Belanja sesuai sisa budget :))

 

Bersama Barack Obama di Madame Tussauds

 

Sejak beberapa tahun belakangan, saya mulai punya pendapat dan pemikiran yang lain. Perjalanan apapun bisa berarti liburan, selama lo menikmatinya, merasa bahagia dan bersyukur telah menjalankannya.

Merencanakan sebuah perjalanan selalu mengasyikan. Apalagi barengan sama temen yang emang seru diajakin jalan. Awalnya saya memisahkan antara istilah liburan dan perjalanan. Pada saat itu saya memang memiliki definisi yang berbeda akan kedua kata tersebut. Liburan artinya ke pantai, gunung atau taman indah sedangkan perjalanan adalah sesuatu yang berkaitan dengan pekerjaan.

Di tahun pertama dan kedua, pekerjaan saya adalah jalan jalan keliling kota di Indonesia. Saat itu perjalanan bagi saya adalah tanggung jawab dan beban pekerjaan. Pada beberapa titik saya merasa capek. Setelah pindah kerja, saya malah rindu jalan jalan keluar kota! ahahaha.. dasar aneh ya? Setelah itu saya melakukan trip hampir 4x setahun. Destinasi gak jauh jauh amat sih, yang penting happy kan ya? Alhamdulillah, beberapa trip dibiayai oleh perusahaan jadi saya tinggal berangkat saja.

Lalu, apa arti liburan menurut kamu?

Kenapa VLOG?

Ini adalah vlog pertama saya yg niat banget ngeditnya. Sebelumnya sempet bikin beberapa tapi seadanya akibat males ngedit trus akhirnya saya delete aja. Awalnya hanya keisengan belaka tapi trus malah jadi ketagihan capturing moment lalu kepikiran sekalian aja belajar bikin vlog. 

Abis itu hampir setiap ada momen yang pas, saya rekam dan edit, jadilah sebuah mini vlog dengan durasi 1 menitan. Kenapa mini? Karena saya kok ya belum pede bikin yg durasinya lebih dari itu. Lagian kalo saya liat, nonton vlog lebih dari semenit itu kalo materinya biasa aja bakal ngebosenin. Saya nyadar banget materi saya biasa aja, makanya saya baru berani bikin mini vlog.

Vlog yg kedua ini durasinya lebih singkat lagi, 30 detik. Sebetulnya sederhana aja idenya, supaya bisa diupload ke Path. Hahaha. 

Lalu, kenapa vlog sih? Udah males nulis kah?

Sebetulnya gak males. Tapi ini lebih ke medium baru dalam berekspresi. Tentunya semua kanal yg saya punya di digital akan saling melengkapi. Konten yang kurang lebih sama namun saya kemas dalam bentuk yg berbeda.

Di vlog, kamu bisa mengasah kemampuan kamu berbahasa, berbicara, bercerita dan juga menguji rasa percaya diri kamu. Sampai sejauh mana kamu bangga sama diri kamu sendiri akan keliatan di vlog ini.

Saya membagi 2 topik di vlog yg saya buat. 

  1. Layf VLOG isinya bisa apa aja 
  2. Travel VLOG isinya tentang perjalanan, pengalaman berkunjung ke sebuah tempat baru atau bisa juga tips & trick yg berhubungan dengan traveling.

Device yg digunakan untuk membuat semua vlog ini adalah sebuah smartphone dari Korea yang alhamdulillah gambarnya gak ancur ancur amat. Kalo ada rezeki lebih, saya pengen beli kamera yang proper dan juga pastinya nambah ilmu terus dengan kursus dan konsultasi ke pakarnya untuk bisa jadi seorang vlogger beneran.

Saya masih akan terus belajar soal vlog ini. Kamu bisa ngikutin perkembangan kemampuan saya bikin video melalui kanal youtube dailydewi. Subscribe, like dan comment untuk mendukung saya semakin berkembang ya! 

XOXO

Tersesat di London (4, tamat)

Setelah cerita dari BBC di tulisan lalu, saya gak banyak tersesat di transportasi lagi. Kemana mana bareng sama Mba Endang atau dianter Mas Argo pake mobil. Oh ya, sempet juga sih saya dan temen menyesatkan diri pake double decker bus. Gak disangka, ternyata kami sampai ke Stamford Bridge! Iya, stadion home for Chelsea Football Club. Sayang stadionnya udah tutup karena kami kesorean. Yang penting bisa poto poto buat bukti. Haha.

Stamford Bridge, home of Chelsea Football Club

Stamford Bridge, home of Chelsea Football Club

Tersesat lainnya paling banter di makanan. Itupun karena sok sok an pengen nyobain Swedish Meat Ball-nya Ikea. Ternyataaaa itu ada daging babinya. Kalo mau aman nyari makan halal di London yg paling direkomendasikan ya makanan Asia Selatan, Asia Timur Tengah dan juga Asia Tenggara. Ada juga Nando’s yg mengklaim bahwa produk mereka 100% halal walau mereka dari Spanyol. Selebihnya, sayuran, roti dan buah udah paling pas.

London, sebetulnya sangat mudah untuk dijelajahi. Papan informasi banyak ditemukan, petugas yg siap bantu juga tersebar dimana mana. Tube sistemnya hampir mirip dengan MRT di Singapore. Bedanya, kalo mau santai di eskalator kamu harus mepet ke kanan jika di London, sementara di Singapore kamu mepetnya ke sebelah kiri. Jalan kaki di London juga sangat mengasyikan. Tapi sangat disarankan jangan di musim dingin ya kalo gak terpaksa banget. Hehe.

Ditulisan selanjutnya saya akan share soal drama bikin visa dan ditulisan lain bagaimana cerita dibalik proses pengerjaan event Indonesian Weekend. Don’t miss it. Please subscribe and be the first to read!

Tersesat di London (3)

Buat ciwi ciwi penggila belanja pasti gak akan pernah melewatkan Harrods, salah satu departemen store tertua di London. Di Harrods, kamu bisa temukan produk produk premium dari mulai fashion hingga cokelat. Jangan pernah lupakan section gift shop merchandise yg isinya macam macam barang bertuliskan monogram Harrods. Surgaaaaa banget.

Merchandise di Harrods dengan motif menyerupai batik kawung

Merchandise di Harrods dengan motif menyerupai batik kawung

Boneka beruang raksasanya Harrods bersama Dhena

Boneka beruang raksasanya Harrods bersama Dhena

Harrods bisa dijangkau menggunakan tube Picadilly line, turun di Knightsbridge station. Kamu juga bisa sih pake bis, tapi entah bis nomor berapa.

Etapi, pertama kali masuk Harrods saya tersesat juga. Nyari tangga naik kok ya susah banget. Akhirnya ngikutin arus aja sambil liat liat petunjuk jalan. Pas mau keluar, tersesat lagi sampai pada akhirnya gak sengaja nemu eskalator dan ketemu pintu kaca yang bertuliskan EXIT.

Keluar dari Harrods, saya cek maps untuk tau daerah turis mana yg terdekat dari situ. Eh, ternyata ada yg deket! Dan, kita cuman perlu jalan 30 menit aja untuk sampai ke Buckingham Palace! Yeaayy!

20160520_173852

Gak sengaja nemu ini di perjalanan Harrods – Buckingham Palace

Buckingham Palace

Buckingham Palace

Puas foto foto, saya kontak Mas Argo. Kami janjian ketemu di Oxford Street yg station tubenya Oxford Circus dan barengan ke kantor BBC untuk jemput Mba Endang. Yak, beliau memang wartawan BBC selama 20 tahun terakhir ini. Dari Buckhingham Palace ke Oxford Circus station, saya hanya perlu naik Central line 1x stop dari Green Park station. Oya, nyari nyari Green Park station dari Buckingham Palace, saya juga pake apps maps. Males nanya dan ternyata cuman tinggal lurus aja tuh dari lampu merah.

Sesampainya di Oxford Circus station, saya ngikutin arus aja utk keluar. Pintu keluarnya banyak! Alhamdulillah pintu yg saya pilih ternyata pintu yg dekat dengan tempat Mas Argo nunggu. Oxford stret adalah destinasi utama belanja para turis dunia yg datang ke London. Hanya butuh waktu beberapa menit saja berjalan kaki dari station untuk sampai di BBC.

di depan kantor BBC

di depan kantor BBC

To be continued.

Tersesat di London (2)

Siapa Mba Endang?

Pertanyaan yang pasti muncul di benak kalian pas baca postingan saya sebelumnya. Beliau dan anaknya Dito adalah penggagas acara Indonesian Weekend dan bersahabat dengan bos saya. Saya bantuin Mba Endang dan Dito mewujudkan event Indonesian Weekend.

Saya dan Mba Endang di antrian di Platform 9 3/4 King's Cross Station

Saya dan Mba Endang di antrian di Platform 9 3/4 King’s Cross Station

Anyway, selama di London saya tinggal di rumah Mba Endang di utara London. Perumahan yg cukup sepi namun teratur. London saat itu masih dingin dan berangin, baju yg dipakai pun minimal 2 lapis dan berpenghangat.

Hari kedua saya di London karena hari kerja, maka keluarga Mba Endang sibuk semua. Mba Endang dan Mas Argo – suaminya ke kantor, Dito ke kampus sementara Dila – adiknya sekolah. Mas Argo sebelum berangkat ngajarin saya bagaimana cara menggunakan alat transportasi London. Dia kasih saya peta dan kartu Oyster berisi £20. Dan, saya pun ditinggal sendirian di rumah.

Perbedaan waktu antara London dan Jakarta sekitar 6 jam. Jam 7 pagi waktu London berarti jam 1 siang waktu Jakarta. Bangun pagi saya langsung sibuk kerja, balas2 chat dan email. Pas nyadar, udah jam 3 sore aja di London! Malesin amat kalo diem di rumah mulu. Btw, summertime di London mataharinya baru tenggelam sekitar jam 8 – 9 malam. So, saya masih punya waktu untuk jalan jalan. Yeay!

Keluar dari rumah kemudian disambut dengan angin semilir yg nusuk kulit. Alhamdulillah dapet pinjeman jaket anget dari Mba Endang. Saya nunggu bis merah nomor 182 menuju Arnos Grove, stasiun tube terdekat. Karena ini perumahan dan gak ada halte, ternyata kita bisa stop bis dimanapun kita mau naik dan turun. Saya pede aja berangkat walaupun belum tau kek gimana caranya turun dan naik, kudu tempelin Oyster Cardnya dimana dan sayapun belum tau tujuannya akan kemana.

Picadilly line, tube yg singgah di Arnos Grove rupanya banyak melewati tempat tujuan wisata di London. Tanpa pikir panjang, berangkatlah saya ke satu tempat yg jadi salah satu icon London. Ya pasti kamu bisa nebak deh kemana. Yes, Harrods!

To be continued.