Kenapa Saya Akhirnya (memutuskan untuk) Berkerudung?

say hello from me 🙂

Sharing is caring.

Saya ingin menceritakan sedikit mengenai tentang pengalaman saya saat memutuskan untuk memakai jilbab/hijab/kerudung atau apapun lah nama atau sebutannya.

Sebelumnya, saya pernah ngetweet pake hashtag #hijabstories tanggal 12 September 2011 mengenai pengalaman saya ini. Tak apalah jika sedikit diulang dan ditambahkan supaya lebih maknyus dan mantap. Boleh kan? Here they are…

  • Ok, saya mulai pake hijab atau kerudung sejak kuliah tingkat 3 
  • Knapa gak sejak tingkat 1 saya pake? Soalnya waktu itu saya gak kepikiran, masih seneng pake celana selutut yg longgar 😀 
  • Lama2 tmn2 saya yg belum pake kerudung mulai berkurang jumlahnya dikelas. Setiap bulan ada aja satu org yg mulai pake kerudung 
  • Saya sih cuek aja, secara hobi saya maen basket + pake tshirt pendek. Koq kayaknya ribet amat ya maen basket pake kerudung? 
  • Tmn2 cowo ampe ngeledekin, “Si Dewi mah kayaknya gak bakal pernah pake kerudung tuh”. Saya ketawa2 aja, tapi dalem hati mikir
  • makin naek tingkat kuliah, saya makin bnyk bergaul sama temen2 yg lebih dulu pake kerudung. Saya juga dipinjemin beberapa buku 
  • Sehabis baca buku, saya mikiiiirr aja. “Hey, ini kewajiban loh! Sama kayak sholat dan puasa!” Gitu bisikan dihati
  • Jaman kuliah dulu, saya ga lihat org berkerudung modis tapi ttp memenuhi kaidah. Biasanya klo gak ketat, gombrong bgt bajunya
  • Bisikan di hati tadi saya abaikan. Tapi terus ganjel aja. Saya takut pas waktu umur saya berakhir, saya belum menutup aurat 
  • Galau level 10 pun dimulai. Kebanyakan org menolak berkerudung karena pengen jilbabin hatinya dulu. Trus alesan saya apa? 
  • Tny ke hati dan nyari sumber langsung ke Al – Quran, ternyata ga ada alesan buat saya ga pake kerudung. Jadi, tunggu apalagi?
  • Malem itu saya bertekad, besok ke kampus saya udah harus berkerudung! Eh, pas buka lemari, ternyata gak punya baju panjang 😀
  • Kerudung saya minjem punya kakak yg udah duluan pake. Baju, pake apa? Alhamdulillah nyelip satu kaos panjang warna biru. Sip
  • Berangkat ke kampus super deg2an. Org2 bakal ngetawain gak ya? Reaksi mereka bakal gimana ya? Aneh gak sih saya pake kerudung?
  • Aaand.. Jreng2.. Tmn2 saya gak ngenalin. Saya langsung melipir aja, ngumpet, sendirian. Pas ketauan, sobat saya teriak2 heboh
  • Temen2 cowok pada ketawa dan ngejekin, “Paling juga besok dibuka lagi!” Huh, nyebelin!
  • Temen2 cewek pada mendukung dan bilang, “Semoga tetap istiqomah ya”. Damai rasanyaaaa..
  • Hari kesatu terlewati, giliran hari kedua, bingung pake baju apa. Ah, paling gampang sih pake jaket. And you know what?…
  • Jaket itu saya pake tiap hari sampe orang bosen ngeliatnya! Gak dicuci sebulan kali tuh sampe saya beli baju panjang. Heheh..
  • Tapi emang ya dipikir2.. Beberapa tahun kebelakang pengguna kerudung semakin keren keren aja. Beda sama pas saya kuliah 
  • trust me, there are no reason for not wearing hijab! Kalo bisa sekarang knapa mesti besok? Sekian! 🙂 


Saya ngetweet ini karena ingin berbagi cerita bahwa takada alasan bagi kita untuk tidak menutup aurat. Ini sama wajibnya dengan menunaikan ibadah sholat 5 waktu dan shaum di bulan Ramadhan lhooo.. 

Untuk teman teman yang (masih) merasa memakai jilbab ituh terlihat tua atau terlihat kuno dan gak trendi, mungkin bisa buka website www.uptodatetrimoda.com (jualan, hehehe) dan jawab pertanyaan saya, kuno sebelah mananya? Muslimah sekarang pintar berbusana dan bergaya. Jadi mengapa anda menunda melaksanakan kewajiban?

Kindly share your story with me 🙂

note : Special thanks to @SadriZ @prawendha @zeeardin and @rouleysomething for the responses.. *peluk* boleh yaaahh.. 🙂