tornado vs kicir kicir

Tanggal 18 agustus kemaren gue ikut rombongan keluarganya Rani sobat gue untuk ikut piknik ke dufan. Meskipun sebenernya gue lagi miskiiiin banget tapi gue bela belain karena pengen teriak teriak dan ga da yang ngelarang. Selain itu gue juga penasaran ama wahana baru yang namanya tornado, hmmm seperti apa siy ‘kedahsyatannya’?

Fakta : bahwa taun 2005 gue ke dufan. Waktu itu gue sama Yuda, sobat gue juga. Tornado masih baru sebatas ide para pekerja kreatif dufan yang baru akan diwujudkan kayaknya. Wahana yang gue anggap paling serem waktu itu adalah halilintar, secara keretanya ngebalik 1800 gitu deh. Tapi ternyata anggapan gue salah setelah gue naek kicir-kicir. Pantesan yang ngantri di wahana kicir-kicir cuman sedikit, karena emang poll banget tuh, menantang dan bikin adrenalin mendidih (lebay..lebay..lebay..). kursinya dibolak balik, mlintir, diputer puter, serasa mu jatoh. Sampe sumpah serapah, penghuni kebon binatang, penghuni neraka semua diteriakin sama cowo yang duduk di sebelah gue. Wuih, bener-bener tiada tandingannya!

Fakta : bahwa iklan di tivi emang bener bener menggiurkan! Bikin penasaran! Ngeliat iklan tornado bikin ngiler pengen ke dufan lagi. Secara kerjaan selalu menjadi alasan gue untuk kabur dari rutinitas (alasan semua orang di kantor juga siy sebenernya,hehe..). curangnya, bu imel dari divisi produksi udah duluan kesana di bulan Juli kemaren pas liburan anaknya. Ngeliat iklannya bener – bener bikin adrenalin terpacu untuk menaklukannya (cieeeh…).

Fakta : bahwa gue pengen ngebandingin tornado dan kicir-kicir. Secara dari penampakan ada kesamaan diantara dua wahana itu. Sama sama diputer puter, bukan 1800 lagi, tapi 3600 bo! Kesamaan yang laen adalah bahwa wahana itu ada di dufan (garing..garing..!).

Fakta : setelah naek tornado gue punya beberapa pendapat yang membedakan antara dua wahana tersebut. Satu, tornado pake kursi panjang bederet mirip di bus trans jakarta, dengan kapasitas sekali main adalah 40 orang sedangkan kicir-kicir punya 5 lengan, yang masing masing lengan diisi ama 4 orang. efek setelah naek tornado kepala pusing karena darah ngumpul di otak semua pas dijungkirin (lama banget lagi dijungkirinnya..), setelah didiamkan beberapa lama, agak mual juga siy. Kalo efek setelah naek kicir-kicir perut agak – agak mual dikit, tapi ga pusing. Untuk urusan nyali, kayaknya sama aja siy, cuman karena kicir-kicir ga diiklanin, jadinya kurang populer dibandingkan tornado. Tapi pada prinsipnya siy tuh wahana dua duanya cara ngajalaninnya sama.

Pertanyaan : Kapan punya duit (dan waktu) buat ke dufan lagi?

trip to pangandaran (tamat.. akhirnya!)

Grand canyon, berenang, pulang. Rasa excited nya udah abis, yang tertinggal hanya rasa cape. Nyampe ke tempat parkir perahu tenaga udah bener bener abis, tapi gue sama rini merasa puas. Kita mutusin untuk ganti baju di pangkalan pintu masuk grand canyon. Perahu meluncur ngebawa gue sama rini pulang. Kita masih aja berpapasan ama perahu perahu lain yang menuju grand canyon padahal jam udah bergeser ke angka 3. Di lain hal perut udah keroncongan minta diisi, naga didalem perut udah nancepin kukunya ke lambung gue. Tapi perjalanan masi panjang.

Perahu seperti berjalan lambat, gue sama rini masih aja ngobrolin pengalaman kita di grand canyon tadi. Sempet foto foto juga dan diliatin sama penumpang perahu yang berlawanan arah. Cuaca sangat bersahabat, hanya angin bertiup lebih kencang dari tadi siang. Dari arah kiri perahu tiba tiba muncul biawak kecil, dia berenang mo nyebrangin sungai. Wuih, gw baru liat biawak lagi setelah hampir 4 tahun kagak menjelajah kawasan mangrove. Biawak itu nampak pemalu, karena ketika dia sadar dia jadi pusat perhatian, dia langsung menghilang ke dalam air. Kamera yang udah stand by ga bisa ambil gambar tu biawak, dia muncul dan menghilang hanya dalam hitungan detik saja.

Seratus meter di depan udah kelihatan tempat pemberhentian terakhir perahu. Ahhh lega nya.. Sandy ngajakin tukeran nomer handphone, dia bilang klo suatu saat ke grand canyon lagi tinggal hubungi dia aja. Sandy juga nyaranin gue sama rini untuk ke Batu Karas dan makan disana, karena jaraknya hanya 10 menit aja dari grand canyon. Setelah turun dari perahu, gue sama rini langsung ngasi fee tambahan buat abang yang punya perahu dan Sandy, dan menuju ke toilet untuk ganti baju. Beres ganti baju, kita langsung cabut ke Batu Karas untuk nongkrong bentar sambil ngasi makan naga di dalem perut yang ga brenti brenti bunyi dari tadi.

Menuju Batu Karas dari Grand Canyon hanya tinggal ngikutin jalan aja ke arah ke kiri. Gue sempet ketemu satu pertigaan yang gue baru tau ternyata ada jalan lain menuju kota Tasikmalaya dari Pangandaran. Selama ini gue pikir harus selalu lewat Banjar dan Ciamis dulu klo mu ke Pangandaran dari Tasikmalaya. Dari pertigaan itu kita ambil kiri dan mulai lah terpampang pantai Batu Karas dan berjejer perahu perahu penangkap ikan, pantai wisatanya sendiri masih 50 meter ke depan.

Sesampainya di pantai gue sama Rini mutusin untuk makan dulu. Kita makan di restoran yang direkomendasikan sama Sandy, tapi ternyata apa yang didapet jauh dari yang dibayangkan. Berhubung perut udah ga bisa kompromi lagi ya sudahlah, dihajar saja. Selesai makan kita langsung menuju pantai yang asik banget buat seru seruan. Ngiler banget ngliat yang lagi pada berenang, banana boat dan surf (banyak bule dan penduduk setempat yang sok sok pengen jadi bule juga). Foto-foto teuteup jalan, tapi seru seruan ditahan dulu, karena plan kita untuk explore pantai baru akan dimulai esok hari, itu pun rencananya di pangandaran aja. Saat itu pun jam udah bergeser ke angka 5, kita yang masih betah akhirnya memutuskan untuk kembali ke Pangandaran (janji ama yang punya motor sebenernya jam 4, tapi kita minta perpanjang sampe jam 6). Puas foto-foto di Batu Karas, kita pun pulang dengan perut kenyang.

Sesuai dengan kesepakatan diawal, yang bawa motor pulang adalah Rini. Ternyata gue baru tau klo Rini tipenya males ganti perseneling gigi. Jadinya mu di belokan, di tanjakan ataupun di jalan lurus selalu tancep di gigi 4. Sedikit khawatir, tapi melihat kondisi jalan yang sepi gue sedikit bisa narik nafas panjang. Perasaan gue pas perjalanan pulang koq lama banget yah? Jauh bener gitu loh. Heran! Biasanya orang klo jalan pergi yang kerasa lama dan pulang kerasa cepet, bagi gue waktu itu adalah sebaliknya. Jam 6, adzan maghrib berkumandang, kita udah sampe lagi ke rumah tempat kita nginep. Ternyata Bapa yang punya motor udah nongkrongin di depan rumah. Setelah minta maaf dan membayar kompensasi atas perpanjangan waktu Bapa itu pun pulang. Masuk ke kamar, gue sama rini langsung menyusun rencana untuk besok.. hhh.. ternyata satu hari itu terasa panjaaaang banget disini, dan agenda untuk besok pun sama padetnya dengan hari ini.

Sebenernya rasa cape yang kita rasain udah pengen dibayar dengan langsung tidur dikasur. Tanpa di duga Pa Asep kenalannya Rini yang punya hatchery minta kita untuk dateng ke rumahnya. Males luar biasa! Apa daya, karena Rini ngerasa punya hutang budi ma Pa Asep lantaran udah ngebantu banget ngelengkapin data tesisnya, maka meluncurlah kita ke rumahnya naik beca. Sampe rumah Pa Asep, kita diajakin ngobrol ngalor ngidul, dari mulai udang sampe tsunami. Berhubung rasa kantuk ga bisa dibendung, kita pun minta pamit pulang, alhamdulillah Pa Asepnya ngerti. Di perjalanan pulang pake beca, kita minta tolong abang tukang beca untuk nganterin kita keliling pangandaran sekalian nyari suvenir titipan dari temen temen di Bandung. Puas dapet yang diinginkan, kita pun pulang untuk istirahat dan ngumpulin tenaga untuk besok.

Gue lupa cerita niy kayaknya. Pas gue lagi di grand canyon tuh, gue sms an ama temen milis yang tinggal di pangandaran, namanya Evi. Kita janjian ketemu untuk jalan bareng. Akhirnya sepakat, di hari kedua gue di pangandaran, gue sama Rini mu makan siang bareng dia. Malam pun berlalu dengan rencana besar yang ada di otak gue sama Rini untuk ngabisin waktu besok.

Hari kedua di pangandaran di mulai dengan telatnya kita bangun dari jadwal yang udah ditetapkan. Agenda pertama di pagi hari ini gue sama Rini pengen sarapan dulu, secara perut gue tuh udik banget, cepet masuk angin yang ujung-ujungnya jadi mencret klo perut kelamaan ga diisi. Ketemu tukang nasi timbel, langsung kita todong untuk nyediain makanan.

Agenda kedua adalah nyewa sepedah selama 2 jam dan explore pangandaran sepuas-puasnya. Angin lebih kencang bertiup dibandingkan kemaren. Cuaca pun kurang bersahabat, walau pun ga ujan, tapi mendung luar biasa bikin takut ada apa apa. Gue sama rini nyewa dua sepeda. Tadinya mu nyewa yang tandem aja, tapi setelah dicoba ternyata ga enakeun dipakenya. Sepeda yang kita sewa sepeda cewe yang ada keranjang didepannya. Rute yang kita ambil menyusuri pantai barat, belok kanan ke cagar alam dan menyisir pantai timur. Kondisi pantai barat dan pantai timur sangat jauh berbeda. Pantai barat berpasir dan lebih warm & safe untuk pengunjung bisa berenang dan melakukan aktivitas air lainnya, ombak pun ga terlalu besar. Di pantai timur, ombaknya tinggi, bibir pantai langsung berbatasan dengan batu batu besar penahan abrasi. Selain itu di pantai timur banyak bertebaran restoran seafood dan penjual seafoodnya itu sendiri (sejenis pasar gitu deh..), sedangkan pantai barat lebih didominasi oleh tempat penginapan dan hotel. Puas banget keliling keliling pangandaran, kita kembali ke penginapan untuk melaksanakan agenda ketiga.
Agenda ketiga berenang di pantai pangandaran. Sebelumnya gue sama rini niat banget beli kain katun full print di pinggir jalan gitu karena kita mu langsung pake baju renang dari penginapan. Kain katunnya dipakai dan dimaksudkan supaya kita lebih pede jalan pake baju renang di sepanjang jalan menuju pantai. Sebenernya baju renang yang kita pakai itu masih basah bekas kemarin berenang di green canyon, tapi berhubung di sana berair tawar jadi ga masalah kita pake baju basah. Keluar dari penginapan kita nyeker, bawa duit cuman 5000 perak (karena niat banget pengen surfing surfingan dan harga sewa papannya memang 5ribu perak sepuasnya), ga bawa kamera karena bingung mu titip dimana. Sewa papan beres, titip kain beres, langsung nyebuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuur!!! Hihihi, pokonya kita kayak ketemu apaaaa gitu pas nyebur di pantai. Seru banget! Rini bilang, semakin ‘ngota’ seseorang, semakin terlihat udiklah dia (kita banget!!). pokonya kita udik banget deh waktu itu, heboh sendiri gitu deh. Semakin lama kita berdua semakin ketagihan. Pokonya udah bisa ngebedain gitu mana yang berpotensi sebagai ombak besar dan mana yang hanya ombak kecil aja. Semakin lama kita semakin berani agak ke tengah untuk ngedapetin ombak yang gede demi memuaskan nyali dan adrenalin. Agenda kita untuk ‘surfing’ hanya sampe jam 12 aja, mengingat naga naga di dalem perut yang mulai miskol minta makan. Sebelum naik daratan kita nyari tukang foto, karena sayang kan, udah heboh heboh berenang dan surfing klo ga didokumentasikan. Selesai difoto, kita langsung naek dan menuju penginapan, kulit tangan udah pada keriput banget, dingiiiiiiin!
Sampe penginapan langsung mandi dan cuci baju renang (hanya ngilangin air lautnya aja siy, suka bau soalnya klo ga diilangin dan dibawa sampe ke Bandung). Beres mandi gue sms Evi untuk ketemuan makan siang bareng, gue juga sms tukang foto dipantai tadi minta fotonya dicetak. Jam 1an gue sama rini keluar penginapan, pamitan sama yang punya rumah, dan nongkrong di saung pinggir jalan nunggu Evi dan tukang foto. Ternyata yang datang duluan adalah tukang foto. Fotonya keren banget! Memorable deh pokonya. Ga lama setelah itu Evi datang.

Hasil dari obrolan, Evi ternyata satu angkatan sama gue dan Rini. Sejak SMA dan kuliah tinggal di Bandung tapi dia lahir di pangandaran, kuliah di TI Maranatha dan sempet kerja di satu perusahaan sebelum memutuskan resign dan kembali ke pangandaran untuk ngelanjutin usaha bokapnya. Evi ngajak kita makan seafood di pantai timur pangandaran, dia yang traktir. Kita pesen ikan bawal, udang sama cumi. Wuihhh bumbunya tob abess, selera makan yang sempat hilang muncul kembali. Semua menu yang dipesan habis dimakan sama kita bertiga (terutama rini yang selera makannya lebih besar dari gue..hehe..). perut kenyang, tanda tanda penyakit mata mulai menyerang. Evi ngajak kita ke tempat usaha keluarganya untuk ketemu bokapnya yang ternyata mantan petambak udang. Pas dateng kesana ternyata bokapnya lagi keluar, kita nungguin sekitar setengah jam, tapi bokapnya masih belum dateng juga. Akhirnya gue sama Rini memutuskan untuk menuju terminal aja untuk pulang ke Bandung (udah jam 4 bo!). Kita dianter Evi sampe terminal, betenya bis yang menuju Bandung baru aja berangkat, dan pemberangkatan berikutnya adalah jam 7 malem! Huuuuh..benci! ngebayangin selama 3 jam luntang lantung di terminal aja udah males banget! Tapi apa daya..

Ternyata orang yang mau pulang ke Bandung banyak juga. Ada pasangan yang berpacaran (masi muda muda gitu deh, bikin sirikk!!), ada yang pulang kampung, ada yang urusan bisnis, ada yang lagi tugas, macem macem lah pokonyah. Bis ke Bandung datangnya ngaret sampe 15 menit. Duuuh.. nyampe Bandung jam berapa niy? Kata supirnya siy ada macet di daerah manaaa gitu. Setelah dapet kursi dan duduk nyaman, berangkatlah si bis menuju Bandung. Sampe Banjar penumpang penuh banget, duduk sempit sempitan. Tapi karena racun mata sudah bekerja dengan sempurna maka hal itu ga masalah. Tiba tiba gue sangat kangen sama suasana rumah, there’s no place like home right?! Ga sabar lagi, Bandung, i’m coming home now!

Pangandaran bikin semangat kerja gue tumbuh lagi, bikin suasana hati gue kembali gembira, bikin badan gue cape tapi seneng dan bikin ilmu gue makin banyak bertambah. Lakukanlah perjalanan, maka kau akan mendapatkan ilmu yang banyak! Itu adalah quote yang sangat benar. Duh, ga sabar untuk next trip. Bali, Bangka, Makassar dan Padang, mana yang lebih dulu ya? any idea?

panggilan sayang

bagi beberapa temen gue, memanggil pasangan tercinta dengan panggilan sayang yang khusus ditujukan untuknya adalah salah satu hal yang bisa memperkuat komitmen diantara mereka. gue pernah mendata beberapa panggilan sayang temen-temen gue ke pasangannya. ini beberapa diantaranya:

  • satu sama lain panggilannya sama, ayank
  • ayank dan iyank (bisa cewe dan cowo or sebaliknya)
  • aa dan eneng (bukan eneng anak kebo yah!)
  • kaka dan ade
  • kakang dan neneng
  • abi dan umi
  • honey
  • dear
  • sweetie
  • my love dan sarumpaning babasaan ti inggris
  • Kuman dan Kumil (nama ceweknya Mila)

yang lucu, ada temen gue bilang ke cewenya domba, cowonya dipanggil sapi. paling kocak siy cewenya dipanggil bunda, cowonya dipanggil panda..hahahaha.. so creative..

gue mu minta tolong niy, panggilan sayang gue ke pasangan apa ya? yang unik, lucu dan ga pasaran gitu deh.. can u help me? please..

gosip

gue paling doyan acara gosip di tivi. kadang isinya ecek ecek ga penting, kadang isinya berita heboh yang sayang banget untuk dilewatkan. sepertinya hal itu berpengaruh sama kehidupan gue, karena tiba tiba gue ngerasa klo gue akhir akhir ini ’ember’ berath! urusan pribadi gue sendiri kadang gue expose ke banyak orang..haha.. cara pintas untuk eksis tuh..secara banyak fansnya gitu loh..

digosok makin sip alias gosip seru untuk diikutin. mulai dari gosip kantor, gosip selebritis, gosip tetangga, gosip apapun lah pokonya. klo lagi ngumpul ngumpul, tiada aktivitas yang lebih dominan selain ngegosip (disamping curhat tentunya..). gosip tuh sebenernya mengandung kebenaran yang sangat sedikit, karena selebihnya adalah bumbu bumbu yang ditambahkan supaya heboh. bumbu yang paling sedap sih klo awal gosip pake kata “katanya anu.. katanya si B..” nampak sangat bisa dipercaya, tapi sebenernya sangat sedikit kebenarannya.

sebenernya ngegosip klo muatannya lebih banyak ke menjelek-jelekan orang lain itu ga boleh, karena mengandung fitnah. tapi mu gimana lagi ya? seru sih.. klo ga ngegosip sehari aja ni mulut rasanya gatel bangetttt.. ya ga siy?