trip to pangandaran (chapter 4)

hanya satu kata terlintas pas udah sampe tempat pemberhentian perahu di green canyon, berenang. alasan pertama karena rekomendasi temen2 dimilis, kedua karena gue ma rini emang udah niat, ketiga pengen nyobain baju renang baru (minjem dari kantor, hehe), keempat karena ditawarin akan di guide sama abang yang punya perahu, terakhir karena airnya jernih, segar dan dingin. penumpang perahu yang lain juga ditawarin untuk berenang, tapi beberapa ragu ragu. awalnya gue ma rini juga ragu karena kita ga tau mesti ganti baju dimana!! secara kiri kanan batu batu doang.. bingung deh!! akhirnya kita mutusin untuk sembunyi dibalik batu, dan gantian saling jagain. ganti baju yang sangat kilat dan buru-buru takut ada yang ngintip, mata saling ngawasin takutnya tiba tiba ada cowo yang nongol, pokonya serba ketakutan deh. begitu selesai rasanya legaaaa banget. baju dan tas yang dibawa tadi gue titipin ke sandy karena dia ga ikut berenang. meskipun gue dan rini bisa berenang, tapi kita disarankan untuk pake life jacket, just in case.. selesai mematuhi aturan abang perahu kita pun langsung menuju batu yang memisahkan antara air tawar dan air payau di green canyon. hhhmmmmffff..we are really ready!!

byuuuurrrr.. aseli segar banget airnya.. oia, kita mutusin untuk bawa kamera yang sebelumnya udah disiapin dibungkus plastik ma rini. kameranya dibawain ama abang perahu, insyaAllah aman katanya. kita berenang dua kelompok, yang satu duluan berangkat, kita terakhir. karena renangnya melawan arus, rasanya cape banget! tapi rasa capek terkalahkan sama rasa bahagiaaa… daerah yang berair tawar ga terlalu lebar, tapi disana banyak batu, ukurannya besar besar. gue rada parno sama yang namanya ular, udah ngebayangin aja bakalan ketemu. Alhamdulillah gue ga diketemuin ma tu makhluk, klo sampe iya gue bakal bete berattt.

sampe dipemberhentian pertama, kita istirahat dan foto-foto dulu. sebenernya agak capek siy, tapi karena rasa adventure kita udah mulai muncul, maka perjalanan dilanjutkan. masih dengan pemandangan yang sama, batu batu besar, air jernih yang ngelawan arus dan pepohonan yang muncul diatas dinding batu. sampe dipemberhentian kedua rasa lelah tambah menjadi. sesudah foto-foto (teuteup), abang perahunya bilang klo diujung sana masih ada tempat yang indah banget yang sayang untuk dilewatin. wahh, gue ma rini tambah semangat ajah..jajal green canyon sampe batas terakhir kemampuan kita!!!

semakin ke hulu, semakin deras aliran air sungainya. semakin berat juga gue bawa badan gue untuk sampe ke tempat yang dibilang indah itu. penuh perjuangan gue sama rini, akhirnya sampe juga ke tempat yang dibilang indah itu. Subhanallah, tempat itu memang indah!! kenapa? satu karena batunya gede banget (jangan protes..), dua karena banyak air yang turun dari pepohonan di atas dinding sungai (mirip mata air tapi netes kayak ujan gitu), tiga karena ada pelangi!!! have you seen ever? gue sendiri udah lupa kapan terakhir kali gue liat pelangi. terakhir karena ada kolam yang terbentuk dari cekungan batu diatas dinding. untuk bisa sampe kesana kita harus manjat dinding batu dulu, rini ga berani, jadi dia tunggu dibawah. gue memberanikan diri, karena niat gue emang pengen explore sebanyak banyaknya keindahan yang ada di green canyon. air dikolam itu dingiiiiin banget, abang perahu bilang itu kolam putri (entah kenapa).

turun dari kolam putri sebenernya kita diajak untuk ke hulu yang bener bener hulu dari green canyon, tapi karena udah sore, ditambah tenaga udah abis, terpaksa kita tolak. jadinya kita bertiga memutuskan untuk kembali ke perahu dengan menggunakan sisa sisa tenaga yang ada. alhamdulillah ga terlalu cape karena kita berenang ngikutin arus. gue bertanya tanya lagi dalam hati, kejutan apa lagiyang akan gue dapet selama perjalanan gue di pangandaran ini. gue akan dapet jawabannya ketika perjalanan pulang pake perahu nanti.

to be continued..

politik

kota Bandung lagi anget angetnya, lagi heboh hebohnya mu ngadain pilwalkot. calonnya ada 3 pasang, 2 dari partai dan 1 non partai alias independen. InsyaAllah pencoblosan bakal diadain tanggal 10 Agustus 2008 mendatang. ngomong-ngomong soal politik, sebenernya ga cuman dipemerintahan aja, diperkantoran pun ada, termasuk di kantor gue. gue pernah baca di majalah, terlibat dalam politik kantor itu banyak untung ruginya. tergantung cara apa yang kita lakuin. Salah satu untungnya bisa cepet promosi naik jabatan, naik gaji dll. ruginya nama baik kadang bisa jadi buruk, paling apes ya dipecat.

politik kantor tuh kayak apa siy? yah, mirip mirip sama politik yang sering kita lihat di tivi itu. untuk mencapai goal/tujuan tertentu banyak orang menghalalkan berbagai cara. saling sikut, saling menjatuhkan, saling menertawakan. di depan mata bersikap manis dipbelakang punggung nusuk pake belati. suap menyuap, kkn, cari popularitas, udah jamak dilihat sebagai wajah politik di Indonesia.

dikantor lama pernah ada tuh bukti nyata politik kantor. atasan departemen gue karirnya mulus karena dia deket ma para manager (gosipnya siy, tapi nyata keliatan koq, apa karena orang lain sirik yah makanya keluar berita itu?hehe..wallahualam bissawab). dikantor sekarang, ummm… ada siy… tapi klo gue tulis disini bakal ada yang protes lagi, bakal banyak muncul barisan sakit hati lagi trus bakal disave di file khusus trus jadi catatan hitam perjalanan karir gue (cieee karir..). kemungkinan terburuk yah seperti gue bilang di awal tadi, dipecat. pokoknya tiada kantor tanpa politik, gada politik bukan kantor namanya.

politik kantor kalo cuman buat seru seruan siy ga masalah. intermezzo dipagi hari sebelum mulai kerja, siang hari pas makan siang dan sore hari sebelum pulang ke rumah. sebenernya yang paling penting adalah kerja sebaik baiknya. work as a team, dont blame each other, be responsible for everything you’ve done. tunjukkan kalo kita memang layak mendapat reward memang dari hasil kerja keras kita bekerja, bukan karena pandainya kita bermain politik. orang yang sirik pasti akan selalu ada, tapi klo kita yakin benar kenapa kita mesti takut? musuh akan selalu mengintai, menunggu saat kita lemah. kita gakan pernah tau siapa ‘musuh’ kita. apakah itu anak buah? atasan? rekan kerja satu divisi? rekan kerja antar divisi? atau bahkan orang yang tidak pernah kita duga sebelumnya.

jika pada akhirnya pilihan kita adalah bermain politik di kantor, maka mainkanlah dengan cantik walaupun itu sulit (banyak baca art of warnya Tsun zhu deh, btw nulisnya bener ga sih?hehe..). bermain politik cantik akan terlihat elegan dan tidak turun harga diri bila gagal (oh ya??? i dont think so..). dare to try?

trip to pangandaran (episode 3)

green canyon.. denger nama itu gue langsung excited. betapa tidak, orang-orang di milis banyak yang rekomendasiin tempat itu. pemandangan yang indah dipadu air yang jernih + segar. gimana ga ngiler tuh? dari semalem (bahkan dari bandung!!!) gue udah kebayang-bayang bakal nemuain apa di green canyon. apa seindah yang dibayangkan? atau bahkan mengecewakan?

dari perempatan Oyon arah Nusawiru, Cijulang, kita dikasi tau untuk belok kiri. green canyon ada di sebelah kiri jalan. semangat!! diatas motor gue ngobrol ma rini tentang orang orang yang kita temuin ditambak tadi. lagi asyik ngobrol, gue ngeliat kira-kira 100 meter di depan ada pokis lagi ngadain razia. alhamdulillah kita pake helm, dan gue emang udah punya SIM. tapi gue lupa klo tadi pa ujang yang punya motor ga ngasi STNKnya!! aduuuh.. paniiiik.. gue komat kamit aja berdoa mudah mudahan ga ditilang. sepuluh meter..tujuh meter..lima meter..tiga meter..satu meter..pfuiiiiih.. polisinya ga peduliin kita!! alhamdulillah!!! langsung tancep gas, dan ternyata 50 meter setelah tempat razia polisi tadi adalah pintu masuk green canyon.

masuk ke area pintu masuk ternyata lumayan banyak orang. gue liat ada satu bis pariwisata parkir di seberang pintu masuk. melihat lingkungan yang aman, gue ga ragu untuk parkir motor disana. beres markirin motor, kita langsung menuju loket. disana tertulis harga tiket sebesar 70rb. tiket itu adalah biaya sewa perahu selama 45 menit dan pajak lainnya. untuk mencapai green canyon kita harus naek perahu yang kapasitasnya maksimal 5 orang. gue tanya ke petugasnya, klo pengen lebih dari 45 menit gue harus bayar berapa? ternyata kata petugasnya pinter pinternya gue nego ama yang punya perahu aja. gue ma rini langsung sepakat untuk nyewa perahu berdua aja, ga bareng ma rombongan yang pake bis tadi. setelah bayar tiket masuk dan dapet karcis, kita langsung meluncur ketempat perahunya pada parkir. tiket dikasiin ma bapa bapa berbaju merah, trus kita digiring ke perahu yang bakalan kita naikin. gue girang banget, karena ternyata yang punya perahunya berondong cakep (lumayan lah, yang lain mah rumeuk soalna, hehe).

begitu naek perahu perasaan excited gue sedikit berkurang, karena ngeliat pemandangan yang ga terlalu indah menurut gue. tapi bahagia mah teuteup.. perahunya kecil,digerakan pake motor, ada sekitar 4 bangku tempat duduk, 2 dayung dan 5 life jacket. setelah jarak 20 meter disebelah kanan ada anak-anak kecil cuman pake kolor doang pada terjun dari pinggir sungai, berharap yang naek perahu ngelemparin uang koin, tapi gue ma rini cuek ajah.. rini sibuk ngerekam pemandangan sekitar pake digicamnya, gue seperti biasa, narsis foto-foto sendiri. kadang minta fotoin ma abang perahunya juga. abang yang dibelakang nyoba ngajakin ngobrol, nanya nanya dari mana, berapa orang, berapa hari disini, udah pernah kesini sebelumnya dan pertanyaan sok akrab lainnya. gue ma rini nanggepin dia dengan ramah, berharap kita bisa bayar murah untuk perpanjangan waktu selama di green canyon nanti.

aih aih.. gue baru nyadar! ternyata air sungai yang kita lewatin itu warnanya ijo, tapi bening, ga keruh. abangnya bilang ini karena musim kemarau, klo musim hujan airnya ngga sebening sekarang. airnya sama seperti yang gue liat disungai waktu mu nyebrang ke tambak tadi pagi. gue juga baru ngeh klo ternyata kita naek perahu itu ngelawan arus. gue pikir green canyon itu ke arah muara berair payau (sempet kepikiran, renang di air payau gimana rasanya ya?), ternyata kita bergerak menuju hulu sungai. wah, rasa excited gue yang berkurang tadi ternyata semakin memuncak!! gue sempet tanya ama abangnya yang duduk didepan (eh, gue udah bilang belon klo namanya sandy?), binatang apa yang bisa diketemuin di sepanjang sungai ini? ada buaya ga? katanya buaya siy gada, palingan biawak doang, itu pun ukuran kecil. hhhh.. lega rasanya.. trus dia bilang klo disini banyak ikan, klo malem orang suka pada mancing di sungai ini pake perahu. lagi asik ngobrol, tiba-tiba Sandy teriak,”teh, ada ubur ubur!!” what?! gue ketawa, mana ada ubur ubur di air payau? trus dia nunjuk ke dalem sungai sesuatu yang warnanya putih lagi gerak ngikutin arus air ke arah muara. ternyata itu emang ubur ubur!! and you know what? dalam jumlah besar!! banyaaak banget!! seekornya seukuran mangkok baso kayaknya.. wuiiih.. jiwa biologi gue langsung jalan lagi setelah sekian lama terkubur dalam rutinitas pekerjaan. Subhanallah!!

belum puas nikmatin ubur ubur gue udah disuguhi pemandangan indah lagi disepanjang sisi sungai. kayaknya kita udah mu sampe ke tempat yang dituju. disisi kiri dan kanan sungai ternyata berdinding batu, warnanya hitam. wow, seru banget! semakin ke hulu semakin tebel dinding batunya. aduuuh.. jadi semakin ga sabar!! sekitar 10 meter di depan kedengeran suara orang ngobrol dan terlihat ada sekitar 2 perahu yang parkir, rupanya udah deket ketempat pemberhentian. dan… jreng..jreng.. di depan mata, terpampanglah pemandangan indah green canyon yang diributin orang dimilis itu..

to be continued…

trip to pangandaran (part 2)

Cijulang jaraknya sekitar 30-40 km dari Pangandaran (berdasarkan plang yang gue liat di pinggir jalan). Sebelum ke Cijulang kita akan ngelewatin Parigi dan jalan menuju pantai Batu Hiu (next time ke Pangandaran lagi harus nyempetin ke situ). Ngitung jaraknya udah kerasa jauh banget perjalanan yang akan kita tempuh. naik motor, angin ngagelebug, hasilnya masuk angin (kita ga persiapan bawa jaket soalnya, hehe..). Pangandaran-Cijulang gue yang bawa motor, Rini arah sebaliknya. jalan raya nya termasuk sepi (dibanding ama Bandung, ya iya lahhh), angkot, bis lewat hanya sesekali. Itu pun penumpang didalemnya ga terlalu penuh. Sepanjang jalan alhamdulillah mulus, ga ada hambatan. para pengendara motor daerah sini pada seneng ga pake helm, entah kenapa.

Rini janjian sama Pa Asep (petambak udang itu loh) di bengkel Teguh Widodo daerah perempatan Oyon, Cijulang. Sempet nanya beberapa kali ama penduduk setempat yang udah pada gaya entah mu kemana, tapi nongkrong pinggir jalan, ternyata perempatan Oyon itu masih jauh. Setelah berkendara hampir 45 menit dari Pangandaran, sampailah kita di perempatan Oyon. Ternyata deket ama bandara Nusawiru yang legendaris itu (disebut legend karena termasuk bandara perintis, bagi gue.. hehe). Sempet nunggu 30 menit di bengkel (gue malahan sempet BAB segala, hihihi.. nature call..), dateng juga Pa Asep yang ditunggu tunggu. Ngobrol sebentar langsung kita betiga cabut ke tambak udang. Jreng jreng..

Jalan menuju tambak udang ternyata ngambil rute bandara Nusawiru, masuk gerbang bandara, nyebrangin jalannya pesawat, baru sampe tambak. Sempet deg-degan tuh pas nyebrangin jalannya pesawat, takutnya tiba tiba ada pesawat landing dan nabrak kita..Hiiii.. amit amit.. Alhamdulillah kaga terjadi apa-apa..

Dari tiga tambak udang yang kita kunjungin, gue nemuin tiga karakter orang dari tiga background yang berbeda. Kalo yang pendidikannya SMA sangat terlihat rendah hati dan ramah, kebalikan dengan sarjana, terlihat sangat sombong. Sepertinya dia ngerasa klo dia paling tau tentang dunia pertambakan. Padahal mungkin yang pendidikannya SMA itu pengalamannya lebih banyak. Pa Asep aja yang ngakunya ga pernah sekolah tinggi tinggi terlihat sangat menguasai pertambakan, namun dia tidak mendominasi pembicaraan. Justru si mas sarjana itu yang sangat mendominasi dan annoying klo menurut gue.

Hal menarik lain yang gue temuin adalah bukti nyata klo orang suku Jawa itu lebih rajin, lebih ulet dari pada suku Sunda. Orang Jawa sepertinya selalu haus ilmu dan pengalaman. Orang Sunda selalu terjebak pada comfort zone yang dibuatnya sendiri. Tapi itu terlihat sangat subjektif ya? Karena gue kan cuman observe mereka selama 2 jam aja.

Pulang dari tambak pas banget matahari ada di ubun ubun, mendidih tapi ketutup angin yang ngagelebug. Efek yang paling kerasa adalah dehidrasi. Menuju Cijulang kita lewat bandara Nusawiru lagi, dan hey,  ada pesawat landing!! Pesawat kecil sih, gue ga tau pasti jenisnya apa, fokker kali yah? Pokonya pesawat punyanya mba Susi yang terkenal itu loh, yang pernah masuk Kick Andy dan beliau adalah orang pertama yang mendaratkan pesawatnya di Aceh pasca tsunami. Wuiiiih.. rasanya bangga jadi orang Sunda.. hehe..

Nyampe jalan utama Cijulang, gue ma Rini pamitan ke Pa Asep karena kita mu langsung cabut ke Green Canyon yang luar biasanya indahnya itu. Mu berenang coy!! Niat banget deh pokonya!! Dari Cijulang ke Green Canyon hanya butuh waktu maksimal 10 menit aja naek motor..  Huhuy!!! Cant hardly wait!! Green Canyon, here we come!!!!

to be continued..

trip to pangandaran (bagian 1)

Hampir semua orang yang gue kenal, pernah ngunjungin Pangandaran, tapi sayangnya gue belum. Sampai pada akhirnya gue memutuskan untuk pergi ke Pangandaran berdua ma Rini yang kebetulan butuh wawancara untuk ngelengkapin tesisnya ma petambak udang di sana.

Ceritanya gue pengen nikmatin perjalanan, tapi dengan budget yang ga terlalu tinggi. Terinspirasi ama temen temen di milis, yang penting adalah menikmati dan mensyukuri, dan memang gue ga punya budget banyak juga siy, huehuehue… Ini adalah perjalanan pertama gue setelah gue vakum 1 taun ga jalan jalan. Sebenernya selama satu taun itu gue jalan siy, tapi cuman sebatas Bandung-Jakarta doang, bosenn!!

Sedikit maksa ma HRD, ma atasan, alhamdulillah gue diijinin berangkat. Gue ambil cuti hanya dua hari, mengingat di Pangandaran kata orang ga begitu banyak tempat untuk diexplore. Persiapan packing hanya 2 hari, berikut bingung bawa baju apa, karena bawa imej kantor niy!! Hihihi.. Padahal orang Pangandaran mungkin pada belum tau brand kantor gue itu apa, yang jelas bukan spesies ikan baru.. Barang yang wajib dibawa adalah baju renang. Gue baca dimilis, klo ke Green Canyon wajib berenang, dan secara gue ke pantai aktivitas wajib ya nyeburr..

Sempet bingung mu pake angkutan apa ke Pangandaran. Travel Sari Harum ga masuk budget (80 rb sekali jalan), 4848 ga jelas ada keberangkatan apa kagak, satu satunya yang pasti berangkat dan murah ya bis Budiman. Gue ma Rini mutusin berangkat jam 7 malem setelah dapet info dari kondektur bisnya, dan kami janjian di Terminal Cicaheum. Alhamdulillah bisnya ada, walaupun ekonomi seat 2-3. Gue pikir cingcay lah, palingan tidur di jalan, pegel pegel mah biasaaaaaa… Ga lupa gue minum tolak angin, senjata andalan klo mu perjalanan malem, selain itu gue kan pengen disebut orang pinter, huehuehue.. Berangkat mang!!!

Sampe Pangandaran jam 2 subuh. Gue bilang ma Rini untuk jalan kaki aja nyari hotelnya. Pake beca/ojek suka ditawarin hotel yang harga ma service kayak bumi dan langit, jauuuuuuh banget bedanya. Gue so tau aja gue mo nginep dimana. Ternyata jalan kaki dari terminal ke tempat nginepnya jauh banget!! Harganya pada mahal pula!! Cape nyari nyari akhirnya kita mutusin untuk nginep di penginapan yang pertama kali kita temuin. Ada seorang ibu yang lagi keluar rumah, kita tanya deh penginapan yang murah dimana, ibunya langsung nawarin nginep dirumahnya aja, 100rb dua malem!! Wuihhhh… Bakalan irit banget nih perjalanan gue kali ini. Kamarnya didalem rumah, kamar mandinya didalem kamar, privacy cukup terjaga. Gada AC, ga pake tv. Tapi mengingat niat kita emang mu jalan dan cuaca Pangandaran yang windy banget plus dingin, jadi fasilitas segitu worth lah.. Nyampe kamar langsung tidur nyenyak, siapin badan untuk aktivitas nanti pagi yang udah di arrange bakalan sedikit melelahkan. zzz..zzz..zzz

Jam 7 pagi kita bedua udah siap siap mu ngajajal Pangandaran. Pengen makan pagi dulu, laparr uy!! Nemu warteg di terminal, langsung dijajal masakannya. Yummy yummy.. Udah lama gue kagak makan telor dadar anget.. Wuih, selera makan langsung memuncak!! Selesai makan kita bedua discuss tentang schedule. Schedule hari ini wawancara petambak udang di Cijulang sampe dzuhur, lanjut ke Green canyon, lanjut ke pantai batu karas. niatnya siy mu naek bis aja ampe Cijulang, or naek ojek. Tapi dipikir enakan nyewa motor ajah (itu pun atas rekomendasi Pa Asep, petambak kenalannya Rini), lagian kita bakalan banyak berenti dan keluar masuk tambak udang yang kita belum tau tempatnya di Cijulang sebelah mana. Setelah deal harga dan waktu ama Pa Ujang yang mu nyewain motor, berangkatlah kita ke Cijulang..

to be continued…