temen apa demen?

akhir-akhir ini gue lagi memperhatikan hal hal yang terjadi di sekitar gue. di rumah, di kantor, di pengajian, di tempat ngumpul ma temen temen.. pokonya di semua tempat. banyak hal yang terjadi dan kesemuanya ampir sama. pernah denger istilah temen tapi mesra?

tolong kasi tau gue definisi dari temen itu apa sih? mungkin kalo temen yang sesama jenis seperti cewe ma cewe or cowo ma cowo (kecuali yang homoseks) arti temen itu sudah bisa kita deskripsikan langsung, a friend in need is a friend indeed tea.. for good times and bad times i’ll be on your side forever more, thats whats friends are for cenah kata lagu mah.. tapi klo kita menjalin pertemanan dengan lain jenis lain juga ceritanya. gue pernah baca di sebuah artikel atau di novel ya?lupa..hehe.. intinya mah jarang ada pertemanan lain jenis yang tidak dibumbui dengan romance or rasa cinta. kita memang bisa nyangkal di mulut dengan bilang klo kita gada pa pa, cuman temen, tapi rasa kangen, rasa sayang alias nyaah alias deudeuh, rasa ingin memiliki, itu akan muncul begitu saja tanpa bisa kita hindari. dan menurut gue, ketika rasa itu muncul, maka hubungan itu tidak murni lagi bernama temen.

menurut gue, yang namanya temenan dengan lain jenis itu ga pegangan tangan, gada shoulder to cry on, ga kissing each other, gada kata kata mesra, karena kesemua itu adalah hal hal yang hanya boleh dilakukan ketika kita sudah menikah karena itu termasuk zinah. ummmm, tapi itu menurut keyakinan yang gue tau, entah klo temen-temen punya pendapat lain.

mungkin sekarang definisi pertemanan itu sudah banyak berubah ya? dan mungkin pelajaran moral itu udah ga diajarin disekolah sekolah ya? karena gue liat gaya hidup hedonisme itu udah menyebar dan mengakar (kayak quotenya Pikiran Rakyat) keseluruh sendi sendi kehidupan masyarakat Indonesia. segala sesuatu yang menurut mereka asik udah dijadiin pembenaran. padahal kata bang haji Rhoma Irama “semua yang asik asik dan semua yang enak enak itu yang dilarang oleh agama”.

jadi klo ada seseorang yang masuk kriteria yang gue bilang tadi bilang ke gue,”kita kan cuman temen”. gue pasti balik tanya,”temen apa demen?”. gue udah tau jawaban yang akan mereka kasi ke gue adalah,”suer wi, gada apa apa koq, cuman temenan”. dan ketika itu pula gue sulit untuk percaya ma mereka lagi. gue cuman bisa bilang, “untukmu agamamu, untukku agamaku” (QS. Al Kafiruun 109:6).

lagi sedih

hari Selasa kemaren, bokapnya temen gue meninggal dunia.. gue jadi sedih. tapi jujur sedihnya bukan karena ngerasa kehilangan bokapnya temen gue itu, tapi sedih inget betapa gue juga akan mengalami hal yang sama, meninggal dunia. mengingat hal itu gue jadi mikir beberapa hal yang bikin gue tambah sedih lagi. sudah cukupkah amal sholeh yang gue punya untuk bekal bertemu dengan Sang Khalik nanti? bisakah gue menjawab pertanyaan malaikat ketika gue di alam kubur nanti?

ummm..gue sedikit inget sama tausyiahnya ustadz beberapa minggu lalu. katanya, jika kita mengetahui suatu keburukan yang diperbuat oleh seseorang, maka kita harus mengingatkan orang tersebut untuk kembali ke jalan yang benar, ke pedoman hidup kita, al-quran dan as-sunah. jika tidak kita peringatkan, maka kita berdosa. duuh.. ini yang bikin gue bingung. gue udah pernah liat atau tau bahwa seseorang berbuat salah atau keburukan, tapi yang bikin gue sedih adalah gue ga bisa berbuat apa-apa untuk memperbaikinya atau mencegahnya sekalipun. gue takut sebenernya, takut dianggap sok suci, sok tau, sok pinter dan beribu ribu kata lainnya. hhhh.. bener apa kata ustadz, jalan dakwah memang tidak mudah, terjal dan berliku. Gimana jaman Rasul dulu yah? pasti lebih berat dari jaman sekarang..

gue cuman bisa berdoa, mudah-mudahan kita semua dibukakan hati seluas-luasnya, selapang-lapangnya, untuk bisa menerima masukan, kritik dari orang lain, yang insyaAllah baik bagi diri kita. mudah-mudahan Allah memberi hidayah bagi kita smua untuk kembali ke jalan yang diridhoiNya. mudah-mudahan kita senantiasa dituntun Allah untuk menjalankan Islam secara kaffah, tidak parsial. mudah-mudahan kita bisa menjawab pertanyaan malaikat kubur nanti. mudah-mudahan bekal kita cukup ketika kita dipanggil menghadapNya. Amiiiiiin.

out bound

klo ngedenger kata outbound, yang kebayang adalah ngelakuin games, terus dievaluasi, dan langsung bisa disimpulkan apa inti dari permainan itu..

outbound kantor gue diadakan tanggal 7 Juni kemaren di Daerah Situ Cileunca, Pangalengan. games outboundnya sih rada garing.. standarlah.. yang sedikit mengusik adrenalin gue sih paintball, flying fox ama raftingnya itu lohh.. ga sabarrrrr.. pas rafting, gue diceburin ma guidenya dua kali, yang pertama cuman gue sendiri, yang kedua barengan ma tim gue. tapi rafting ma flying foxnya ternyata ga seserem yang gue bayangin, gue jadi pengen bungee jumping niy, lebih serem mana yah?





dengan outbound pula kita jadi lebih tau, lebih mengenal siapa sosok di samping meja kita selama ini, sosok temen ngegosip kita, pribadi seperti apa anak buah kita, alam bisa menampilkan bagaimana karakter mereka sesungguhnya. yang paling menonjol itu yang banci tampil, yang penakut, yang over confident, penjilat sejati, pencari muka atasan, orang yang cuek, pemberani, bernyali tinggi, tipe leader sejati, seumur hidup jadi copy cat, atau seumur hidup tukang ngekor pantat orang lain alias ga punya pendirian, dan yang paling mencolok adalah tipe orang yang tidak melihat berbagai macam resiko dan kemungkinan yang akan terjadi di alam dan dia tidak membuat persiapan apapun untuk menghadapi resiko dan kemungkinan terburuk itu.

ga rugi ikutan outbound, mudah mudahan taun depan out boundnya lebih rame (klo ada), lebih menantang, lebih seru, lebih asik dan semua kelebihannya..

sembilan juni..

bukannya pengumuman.. tapi sekedar pengen cerita.. hari ini, hari berkurangnya masa hidup gue, hari lahir gue ke dunia yang fana ini.. orang bule bilang ‘birthday’..

hari ini dimulai dengan gedoran pintu di waktu subuh. gue dah geer mu dapetin ucapan selamat, eh taunya kaka gue dengan muka memelas bilang gini, “minjem duit dong, 200 ribu aja..” uuuugh.. bete banget!! dengan penuh rasa belas kasihan, uang di dompet yang tinggal 200 ribu gue relakan untuk dipinjem kaka tercinta. sampe gue berangkat ke kantor (jam 7 an dari rumah), gada satu pun orang rumah yang ngucapin selamat dan ngedoain sesuatu buat gue, bete lagi deh. orang pertama yang kasi gue ucapan selamat namanya Ule, temen basket di kuliah dolo, via sms. setelah sampe kantor, alhamdulillah yang care dan doain gue ternyata banyak, sms pun ngantri minta dibaca, ditambah lagi telp dari Obun, pas nyalain YM dapet ucapan selamat ma doa dari Sofyan..hiks jadi terharu.. yang lucu HRD gue namanya Pa Endro, nanya ke gue gini,”perasaan hari ini ada yang ultah deh, tapi siapa ya?”. terus ada juga temen gue yang sms ngucapin selamat ultah di tanggal 6 Juni (dua orang malah!). makasih ya temen temen..

dipertengahan hari mulailah aksi todong makan-makan dimulai.. ternyata hari ultah itu hari paling bangkrut sedunia..heuheu.. alhamdulillah masih punya rezeki yang bisa dibagiin ke temen-temen..berangkat lah gue ma temen-temen kantor makan siang. Sorenya ditodong ma temen-temen SMP, jadi inget ma Obun yang ultah di 5 Juni dan blm traktir kita makan-makan. Akhirnya gue berkolaborasi ma Obun untuk ‘menyediakan dana’ perayaan ultah kita bedua.

Hari ini ditutup dengan peristiwa naas yang menimpa motor gue, gara gara ngelamun, si motor kena tabrak mobil kijang merah yang mu belok diputer balik depan gedung ABG. Gue ngerasa bersalah karena ga konsentrasi, jadi di forum ini gue mu minta maaf ma pengendara kijang tersebut, bukan maksud hati.. cuman lagi apes aja.. pelajaran buat temen temen semua niy, klo lagi mengendarai motor jangan ngelamun ya!!

yang paling spesial dari sebuah hari ulang tahun adalah kita bisa hitung, berapa orang yang masih inget, peduli, perhatian dan sayang sama lo, karena mereka mendoakan lo dengan tulus (mudah-mudahan begitu semua ya?). anyway, selamat hari ulang tahun wie.. semoga semuanya yang diharapkan menjadi kenyataan.. amiin..

never judge the book by its cover

sekedar share pengalaman..

gue tipe orang yang sedikit defensif kalo ketemu sama orang baru. tertutup sekaligus malu malu. tapi klo gue udah ngerasa nyaman, malu malu ma tertutupnya langsung ilang, yang penting jadi diri sendiri. iya kan temen temen? tapi pastinya orang yang baru ketemu atau kenal gue akan menyangka gue sombong, pendiem dan lain lain. katanya buku yang pernah gue baca, kesan pertama itu penting, karna akan menentukan pandangan seseorang terhadap orang lain dihadapannya. ada yang bilang itu cuman akan berlangsung selama 5 menit saja, tapi bisa jadi selama seumur hidup mungkin?

berkaca dari itu, gue pernah punya satu pengalaman ketika gue ditugaskan kantor lama ke Medan. waktu itu gue sama dua temen cewe gue, Rini & Yesi, diajakin jalan ma temen cowonya Rini yang berjenis kelamin cowo ke tempat nongkrongnya anak muda Medan. Rini sendiri belum pernah ketemu ma temennya itu, karena cowonya rini kebetulan ga bisa nemenin kita jalan-jalan maka cowonya rini mengutus temennya itu.

kita janjian di McD yuki simpang raya ma cowo itu. kita bertiga udah wondering tampangnya kayak apa ya? ganteng ga? pas ketemu, memang dia ga terlalu ganteng klo dibandingin ma Fedi Nuril, tapi lumayanlah buat ngilangin suntuk (heuheu..). Rini ma Yesi kayaknya udah apriori duluan karena dandanan si cowo itu memang sedikit kusut (dia kerja di Aceh barengan cowonya Rini, waktu itu setaun setelah tsunami di Aceh klo ga salah), gondrong dan ‘gembel’ klo boleh gue bilang. rini ma yesi udah ketakutan aja, takut dirampok lah, takut di culik lah, pokonya segala pikiran negatif kayaknya ngumpul dikepala tu orang bedua.

gue pikir wajar sih Rini ma Yesi berpikiran seperti itu ma tu cowo, mereka bilang itu hanya waspada, tapi ga berarti harus jutek klo diajak ngobrol. lagian tu cowo kan temen cowonya Rini, gue sih percaya klo cowonya Rini ga mungkin ngirim penjahat ma cewenya ya ga? ternyata setelah kita ngobrol lama tu orang asik juga, lumayan buat ngilangin stress karena kerjaan. trus setelah nongkrong kita langsung balik ke hotel dianterin ma cowo itu. setelah say goodnight & say goodbye (karena dia harus balik ke aceh lagi besoknya), thats it.. gada pa pa lagi.. kekhawatiran berlebihan Rini ma Yesi ternyata tidak terbukti. setelah Rini telp cowonya ceritain kejadian tadi, cowonya ngakak ngetawain kelakuan Rini. Katanya padahal si temennya itu orangnya asik, dia cuman lagi stress aja ma kerjaannya makanya tampang ma dandanannya kusut banget, udah 2 bulan dihutan jadi tarzan katanya, baru nemu kota lagi tuh dia pas ngajakin kita jalan. hua hua hua hahahahaha… tuuuh kan…

duuuh, inget kejadian itu suka jadi senyum senyum sendiri. kejadian itu jadi modal buat gue berbaur dengan penduduk suatu daerah yang gue datengin untuk ga terlalu apriori dulu. biasanya yang mencolok itu memang tampang dan penampilan. tapi ga bisa dijadiin patokan juga sih, karena ga semua yang tampang dan penampilannya nyeremin berniat jahat. Waktu tinggal di Jakarta dulu gue malah pernah liat copet dengan tampang ganteng dan dandanan rapih bak eksekutif muda di bis transjakarta..

tapi temen gue juga ada tuh yang apriori ama cewe cantik. katanya dia ga mau pacaran ama cewe cantik, karena biasanya cewe cantik itu jahat, suka nyakitin hati cowo (mirip mirip player gitu katanya). hahaha.. klo kasus yang ini gue ga tau deh. tapi gue jadi bersyukur ama tampang gue dengan adanya cowo yang berpikiran seperti itu (pasaran naik euy!!)

ahh.. gue sih sekarang mu positif thinking ajah ama semua orang, mungkin dibalik kelakuan, tampang dan dandanan mereka, ada latar belakang yang mungkin lebih rumit dari yang gue duga (gue pernah juga punya pengalaman tentang ini, tapi ga untuk ditulis disini). suudzon juga nambah nambah dosa.. lepasin aja lah semua prasangka buruk tentang seseorang atau sesuatu, mungkin kita akan lebih mengerti jika kita ada diposisi mereka. Tapi jangan juga lupakan aturan yang ada, jangan karena latar belakang yang rumit maka semua hal dijadikan pembenaran. semua hal ada aturannya, ada resikonya ada juga konsekuensinya. tinggal pilih jalan mana yang mau kita tempuh sebelum menetapkan tujuan kita.. selalu jadikan Al-Quran dan Al-Hadist sebagai pedoman hidup kita..