a special thing

Lo pernah ngerasa special? Gue pernah, beberapa kali dan sangat berkesan. Justru yang bikin gue ngerasa special itu orang orang yang ga pernah gw duga sebelumnya, bukan cowo gue, bukan pula keluarga gue.

Yang paling gue inget adalah ketika pada suatu hari di tahun 2001 (bulan apa ya?lupa) pas keluar praktikum fisiologi tumbuhan gue dikasih bunga mawar warna pink. Bunga itu dapet nyolong dari halaman rumah dosen kata yang ngasihnya. Gue bingung bercampur heran, apa motivasi dia ngasi gue bunga mawar. Cowo itu ga bilang apa apa, dia hanya senyum, tapi senyumnya itu tulus bgt. Entah apa yang ada dipikiran dia saat itu, tapi itu sangat berarti buat gue, dan membuat gue ngerasa special. Aduuh yang namanya geer, segede gunung! Hehe..

Beberapa yang masih gue inget adalah ketika mereka (baca: cowo) bilang klo gue itu cantik. Kata itu bener bener ampuh deh buat ngerayu cewe. Tapi harus dilakukan dengan tulus, ga dibuat buat, dan bukan karena lo minta pamrih. Cantik itu universal dan banyak makna. Ga melulu tentang kulit putih dan hidung mancung. Menurut buku Beauty Case nya Icha Rahmanti, “there’s no beauty without emotions”. Ada juga quote lain yang gue suka banget dari buku itu, katanya cantik itu relative, jelek itu absolute (sounds familiar, kan?).

Paling banyak orang bilang klo suara gue bagus, badan gue bagus, pake baju apa aja terlihat bagus (jangan protes yah..!). Pokonya sesuatu yang bersifat fisik. Beberapa hal yang gue liat, orang lebih ngerasa special klo dia dipuji secara fisik, so do i. Pujian itu penting buat gue, karena itu bisa nge-boost rasa percaya diri gue. Itu karena gue adalah orang yang terlihat tegar di luar tapi sangat rapuh di dalam. tapi jujur, gue ngerasa paling special klo gue dibilang jago dalam melakukan suatu hal, seperti jago basket misalnya (padahal bnyk orang lebih jago dari gue..).

Menurut gue, merasa special itu berarti merasa diakui bahwa kita itu hadir di dunia. Hadir di dunia berarti kita itu diakui sama semua orang, berarti kita punya tugas yang harus kita lakuin. Tapi yang sangat disayangkan, kebanyakan lingkungan tidak mendukung kita untuk menjadi seseorang yang special. Menjadi special tidak berarti kita harus berwajah cantik atau ganteng (itu hanya bonus dari Sang Pencipta), tapi lebih kepada apa yang bisa lo berikan buat dunia ini dan buat diri kita sendiri.

Tapi ga usah nunggu orang lain bilang special untuk menyadari klo kita itu special. Kita udah special koq dengan segala kekurangan dan kelebihan kita. Dengan kita nunjukin apa potensi kita, apa yang kita bisa kerjain, apa yang terbaik dari diri kita, maka orang dengan sendirinya akan menyadari dan melihat klo kita itu sangat special. Jadi, selalu lakukan yang terbaik!! Setuju?!

kantor kuuu…. (yang dulu)

kantorku bergerak dibidang garment. kantorku punya 5 brand yaitu yg kesemuanya berawalan up dan masing-masing brand punya ciri khas sendiri-sendiri. barang-barang produksi dari cmt didistribusikan di 13 agen yang tersebar di 10 kota besar di Indonesia. kantorku hanya mengkhususkan diri di baju muslim wanita, tapi tidak menutup kemungkinan adanya brand lain untuk pria.

gue sendiri kerja dibagian logistik sekaligus purchasing. kerjanya ngurusin berbagai macam bahan baku, buyer, supplier & anak buah yang “luar biasa” bikin lieurrrr tiap hari.. ga nyambung sebenernya ma latar belakang pendidikan, tapi ini kayak jadi tantangan buat gue pribadi. kenapa? karena gue buta sama sekali sama dunia jahit menjahit apa lagi ama jenis2 bahan baku yang mungkin ada ratusan bahkan ribuan jenis. butuh waktu lamaaaaaaaaaaa untuk adaptasi di dunia yang baru ini. alhamdulillah, sedikit demi sedikit bisa gue kuasain walau untuk itu gue mesti kerja keras setiap hari..

gue beruntung bisa masuk di sini, visi ke depannya bagus, produk yang dikeluarkan juga desainnya bagus. tapi dibalik itu banyak keruwetan yang terjadi setiap hari di kantor. mulai dari miskomunikasi (wajar kali yah?), mispersepsi, miskonsepsi, misleuk, miskin cowo ganteng dan berbagai mis mis mis lainnya yang alhamdulillah bikin rontok rambut!! tapi itu semua mungkin kembali ke diri masing masing kali yaaaah?

berita baik dibalik itu adalah bahwa gue sekarang merasa lebih modis daripada sebelumnya n_n

inget jaman dari sd ampe kuliah dulu, baju yang ada dilemari ga pernah jauh dari jins ma kaos paling ditambah jaket.. sekarang juga sama seeeeeeeeeeh..hehe..at least pengetahuan gue tentang fashion jadi bertambah, bagaimana konsep mix & match juga sedikitnya jadi tau, konsep harmonisasi warna jadi sedikit paham, trus jadi lebih pede aja pake baju yang modelnya macem-macem. temen-temen yang kenal gue dulu pasti tau, gimana ngasalnya gue pake baju.. asal ada di lemari aja..thx god ive found kantorkuuu..

pokonya kantorku itu kayak lotek, gado gado, capcay, rujak bebekgh.. nyampur jadi satu.. bete, senang, sedih, rame, lucu, bosen, marah, garing, jayus, sakit, susah.. everything about emotions lah pokonya.. itu kan yang bikin hidup terasa lebih menyenangkan?!

PS. Saya sudah resign dari kantor ini sejak Februari 2014 ya 🙂